UNY Kembangkan Kendaraan Operasional Untuk Tenaga Medis

KBRN.Yogyakarta: Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) mengembangkan kendaraan operasional bagi tenaga medis untuk perawatan pasien covid-19 yang diberi nama KOPeC19.

Kendaraan ini untuk menghindarkan tenaga medis dari tertularnya virus saat menanggani pasien Covid-19.  Saat ini  KOPeC19  masuk dalam tahap pembuatan prototype.

Dosen FT UNY,  Mashoedah mengatakan, ide pembuatan kendaraan ini karena tenaga medis yang  menanggani kasus Covid-19  sangat rentan tertular corona. Karena terbukti banyak yang terpapar,  bahkan sudah puluhan yang meninggal. maka dari itu mencari solusi untuk membantu tenaga medis agar tidak tertular Covid-19. yakni  kendaraan untuk membantu tenaga medis di rumah sakit atau fasilitas kesehatan lainnya untuk  meningkatkan rasa aman dan nyaman dalam melaksanakan tugasnya” tandasnya Rabu (22/4/2020)

Di katakannya pihaknya  menuangkan gagasan dalam sketsa gambar, selanjutnya dikomunikasikan dengan beberapa rekan dosen dan mahasiswa. Setelah melalui diskusi secara online dan menentukan rancangan serta komponen-komponenya. Kemudian dibentuk tim untuk melaksanakan pekerjaan pembuatan KOPeC19 tersebut ,” ungkapnya 

Di jelaskan  KOPeC19 seperti kendaraan umumnya yang memiliki pintu masuk disamping kiri yang dilapisi karet rubber rapat pada sisinya, namun yang membedakan  bentuknya yang menyerupai kapsul sehingga dapat dioperasikan secara mandiri oleh tenaga medis.

KOPeC19 dapat digerakkan maju, mundur, belok kiri dan kanan dengan ukuran diameter kurang dari 80 cm sehingga memungkinkan untuk keluar masuk pintu kamar rumah sakit.

Lebih lanjut Mashoedah mengatakan,di bagian depan kendaraan ini diberikan akses untuk menjulurkan tangan dalam bentuk sarung tangan berbetuk belalai yang fleksibel sehingga tangan tenaga medis terlindungi saat memberikan perawatan pada pasien. bagian dalam KOPeC19 dilengkapi pendingin (air conditioner) dan sound system untuk memperlancar komunikasi dengan pasien.

“Selain itu, ada pula perlengkapan medis, urinoir, dasboard kendali, monitor kamera belakang dan fasilitas lain yang diperlukan oleh tenaga medis selama menjalankan tugas,” jelasnya.

Ia menambahkan meski KOPeC19 berbentuk kapsul,  kendaraan ini desain memiliki tempat duduk dan sandaran bagi operator, agar tenaga medis tetap merasa nyaman ketika bertugas didalam kendaraan ini. Penggerak menggunakan motor Brush Less DC motor (BLDC)  yang dapat dioperasikan dalam dua mode, manual dan otomatis.

Untuk menjamin steril dari virus, pengguna kendaraan ini tetap perlu proses sterilisasi sebelum dan sesudah digunakan. pihaknya  terus berusaha agar bisa segera selesai . ia  berharap nantinya alat ini dapat memberikan manfaat yang nyata untuk membantu tenaga medis dalam penanganan Covid-19,” pungkasnya. (yon/joel) 

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00