ITS Luncurkan Inovasi Pembelajaran Daring dan Praktikum Virtual

Rektor ITS Prof Dr Ir Mochamad Ashari MEng saat meluncurkan produk inovasi pembelajaran daring hasil karya civitas academica ITS di Aula Rektorat ITS, Jumat (20/5/2022). (Foto: Humas ITS)
Mahasiswa menunjukkan sarana praktikum virtual dengan sistem terintegrasi. (Foto: Humas ITS)

KBRN, Surabaya: Institut Teknologi Sepuluh November (ITS) Surabaya terus mengembangkan produk inovasi pembelajaran daring. Bahkan ketika pembelajaran telah memasuki fase normal. Salah satunya adalah Intelligent Online Learning dan inovasi praktikum daring yang telah diluncurkan oleh Rektor ITS Prof Dr Ir Mochamad Ashari M Eng, Jumat (20/5/2022) lalu.

Produk terkait pembelajaran daring inovasi ITS tidak hanya berakhir pada pembuktian konsep, namun akan terus digunakan bahkan saat pembelajaran luring kembali normal. Rektor ITS menyampaikan apresiasi kepada seluruh inovator ITS yang telah melahirkan produk-produk pembelajaran virtual.

“Lahirnya inovasi ini merupakan langkah kita bersama untuk menyiapkan sistem pendidikan masa depan yang tak terbatas oleh ruang,” ujarnya seperti dalam keterangan tertulisnya, Minggu (22/5/2022).

Pada kesempatan yang sama, Direktur Riset dan Pengabdian kepada Masyarakat (DRPM) ITS Fadlilatul Taufany ST PhD menuturkan, terdapat lima produk intelligent online learning yang dihasilkan civitas academica ITS. Di antaranya adalah inovasi kuliah di ruang kelas maya, auditorium di dunia maya, pengawas ujian cerdas, pengembangan sikap basis digital, dan perangkat uji kompetensi cerdas.

“Pembelajaran yang dilakukan secara daring tetap dapat berlangsung interaktif,” jelas dosen yang akrab dipanggil Taufany ini.

Selain penunjang pembelajaran daring, ITS juga mengembangkan sarana praktikum secara virtual dengan sistem yang terintegrasi dan telah diujicobakan kepada mahasiswa. Terdapat 16 judul praktikum dari berbagai departemen di ITS yang diluncurkan pada peresmian kali ini.

“Sistem telah dirancang agar mahasiswa dan dosen dapat mengontrol langsung peralatan percobaan meski dari jarak jauh,” terangnya.

Adapun inovasi Massive Open Online Courses (MOOC) di MyITS Learning, membuka kesempatan seluas-luasnya bagi mahasiswa untuk mempelajari ilmu baru dan mendapatkan pelatihan intens seperti kursus.

“Terdapat lebih dari 300 konten yang tersedia di cloud content MOOC ITS untuk mahasiswa,” ungkapnya.

Terakhir, Taufany berharap bahwa hal ini dapat memberikan pengalaman pembelajaran yang baru baik bagi dosen maupun mahasiswa. Ia juga berharap momen ini dapat dijadikan langkah yang mampu memberikan kontribusi untuk kebangkitan nasional ini.

“Mari bersama menjadi tonggak bangkitnya kualitas pendidikan di Indonesia dengan pemanfaatan teknologi digital,” pungkasnya.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar