Eksperimen Arkeologi Pertama di Luar Angkasa

(Phys.org)

KBRN, Adelaide: Proyek arkeologi pertama di dunia—atau pertama di tata surya —telah dimulai minggu ini di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Dipimpin oleh arkeolog Associate Professor Alice Gorman dari Flinders University dan Associate Professor Justin Walsh dari Chapman University di California, Proyek Arkeologi Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISSAP) adalah studi arkeologi pertama dari habitat luar angkasa.

"Kami yang pertama mencoba memahami bagaimana manusia berhubungan dengan benda-benda yang mereka tinggali di luar angkasa," kata Associate Professor Walsh.

"Dengan membawa perspektif arkeologi ke domain ruang angkasa aktif, kami yang pertama menunjukkan bagaimana orang menyesuaikan perilaku mereka dengan lingkungan yang sama sekali baru."

Proyek pertama tim, Sampling Quadrangle Assemblages Research Experiment, atau SQuARE, kini telah diluncurkan, dengan eksperimen yang secara kreatif membayangkan teknik paling dasar untuk pengambilan sampel situs arkeologi: lubang uji.

Sementara para arkeolog bumi umumnya menggali kotak satu meter untuk memahami sebuah situs dan menyusun strategi studi lebih lanjut, tim ISSAP akan menggunakan pita perekat untuk menentukan area satu meter dari Stasiun Luar Angkasa Internasional dan kemudian menggunakan foto harian untuk mempelajari bagaimana ruang tersebut digunakan, seperti dikutip dari Phys.org, Rabu (19/1/2022).

"Alih-alih menggalinya untuk mengungkapkan lapisan tanah baru yang mewakili momen berbeda dalam sejarah situs, kami akan meminta mereka difoto setiap hari untuk mengidentifikasi bagaimana mereka digunakan dan bagaimana mereka berubah dari waktu ke waktu," jelas Associate Professor Gorman.

Dibentuk oleh astronot NASA Kayla Barron pada Jumat sore GMT (zona waktu ISS), kotak-kotak tersebut telah ditempatkan di beberapa lokasi yang mewakili pekerjaan dan waktu luang, termasuk meja dapur, stasiun kerja, rak EXPRESS, dan dinding di seberang jamban.

Sebagai bagian dari eksperimen, kru ISS sendiri juga memilih lokasi tambahan untuk belajar, berdasarkan penilaian mereka tentang apa yang menarik untuk didokumentasikan, dengan kotak terakhir ditempatkan di salah satu rak di modul laboratorium AS, Destiny.

Pemotretan harian sekarang sedang berlangsung dan akan berlanjut selama 60 hari.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar