Fosil Kaki Seribu Raksasa Seukuran Mobil Ditemukan

(University of Cambridge)
(University of Cambridge)
(University of Cambridge)

KBRN, Cambridge: Fosil kaki seribu raksasa terbesar yang pernah ada—berukuran sebesar mobil—ditemukan di sebuah pantai di utara Inggris.

Fosil itu —sisa-sisa makhluk yang disebut Arthropleura—berasal dari Zaman Karbon, sekitar 326 juta tahun yang lalu, lebih dari 100 juta tahun sebelum Zaman Dinosaurus. Fosil tersebut mengungkapkan bahwa Arthropleura adalah hewan invertebrata terbesar yang diketahui sepanjang masa, lebih besar dari kalajengking laut purba yang merupakan pemegang rekor sebelumnya.

Spesimen ini, ditemukan di pantai Northumberland sekitar 40 mil utara Newcastle, terdiri dari beberapa segmen exoskeleton yang diartikulasikan, secara umum mirip dengan bentuk kaki seribu modern. Ini adalah fosil ketiga yang pernah ditemukan. Ini juga yang tertua dan terbesar: segmen ini panjangnya sekitar 75 sentimeter, sedangkan makhluk aslinya diperkirakan berukuran sekitar 2,7 meter dan beratnya sekitar 50 kilogram. Hasilnya dilaporkan dalam Journal of the Geological Society.

Fosil itu ditemukan pada Januari 2018 di blok besar batu pasir yang jatuh dari tebing ke pantai di Howick Bay di Northumberland. "Itu adalah penemuan yang kebetulan," kata Dr. Neil Davies dari Departemen Ilmu Bumi Cambridge, penulis utama makalah tersebut. "Cara batu itu jatuh, itu telah retak terbuka dan dengan sempurna mengekspos fosil, yang kebetulan ditemukan oleh salah satu mantan mahasiswa Ph.D kami ketika berjalan melewatinya."

Berbeda dengan cuaca dingin dan basah yang terkait dengan wilayah saat ini, Northumberland memiliki iklim yang lebih tropis di Zaman Karbon, ketika Inggris Raya terletak di dekat Khatulistiwa. Invertebrata dan amfibi awal hidup dari vegetasi yang tersebar di sekitar serangkaian anak sungai dan sungai. Spesimen yang diidentifikasi oleh para peneliti ditemukan di saluran sungai yang memfosil: itu kemungkinan merupakan segmen eksoskeleton Arthropleura yang berganti kulit yang terisi pasir, melestarikannya selama ratusan juta tahun.

Fosil itu diekstraksi pada Mei 2018 dengan izin dari Natural England dan pemilik tanah, Howick Estate. "Itu adalah penemuan yang sangat menarik, tetapi fosilnya sangat besar sehingga kami berempat harus membawanya ke atas tebing," kata Davies, seperti dikutip dari University of Cambridge, Rabu (22/12/2021).

Fosil itu dibawa kembali ke Cambridge agar bisa diteliti secara detail. Itu dibandingkan dengan semua catatan sebelumnya dan mengungkapkan informasi baru tentang habitat dan evolusi hewan. Hewan itu dapat dilihat hanya ada di tempat-tempat yang dulunya terletak di Khatulistiwa, seperti Inggris Raya selama Zaman Karbon. Rekonstruksi sebelumnya menunjukkan bahwa hewan itu hidup di rawa-rawa batu bara, tetapi spesimen ini menunjukkan Arthropleura lebih menyukai habitat hutan terbuka di dekat pantai.

Hanya ada dua fosil Arthropleura lain yang diketahui, keduanya dari Jerman, dan keduanya jauh lebih kecil dari spesimen baru. Meskipun ini adalah kerangka fosil Arthropleura terbesar yang pernah ditemukan, masih banyak yang harus dipelajari tentang makhluk ini. 

"Menemukan fosil kaki seribu raksasa ini jarang terjadi, karena begitu mereka mati, tubuh mereka cenderung tidak beraturan, sehingga kemungkinan besar fosil tersebut adalah karapas ganti kulit yang dilepaskan hewan saat berkembang," kata Davies. "Kami belum menemukan fosil kepala, jadi sulit untuk mengetahui segalanya tentang mereka."

Ukuran besar Arthropleura sebelumnya telah dikaitkan dengan puncak oksigen atmosfer selama periode Karbon dan Permian akhir, tetapi karena fosil baru berasal dari batuan yang diendapkan sebelum puncak ini, ini menunjukkan bahwa oksigen tidak dapat menjadi satu-satunya penjelasan.

Para peneliti percaya bahwa untuk mencapai ukuran sebesar itu, Arthropleura harus memiliki makanan bergizi tinggi. "Meskipun kita tidak tahu pasti apa yang mereka makan, ada banyak kacang-kacangan dan biji-bijian bergizi yang tersedia di serasah daun pada saat itu, dan mereka bahkan mungkin predator yang memakan invertebrata lain dan bahkan vertebrata kecil seperti amfibi, " kata Davies.

Hewan Arthropleura merangkak di sekitar wilayah khatulistiwa Bumi selama sekitar 45 juta tahun, sebelum punah selama periode Permian. Penyebab kepunahan mereka tidak pasti, tetapi bisa jadi karena pemanasan global yang membuat iklim terlalu kering bagi mereka untuk bertahan hidup, atau munculnya reptil, yang bersaing dengan mereka untuk mendapatkan makanan dan segera mendominasi habitat yang sama.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar