Ini Dinosaurus Pertama yang Bernafas Seperti Burung

(Phys.org)

KBRN, München: Pelecanimimus polyodon dari Zaman Kapur Bawah (125 Ma) adalah dinosaurus predator pertama yang ditemukan di Spanyol. Tim paleontologi internasional kini menemukan fitur pada fosil yang merupakan ciri khas burung dan dinosaurus yang berkerabat dekat dengan burung. Para peneliti mempublikasikan temuan mereka di Zoological Journal of the Linnean Society.

Pelecanimimus polyodon termasuk kelompok dinosaurus bipedal yang disebut Ornithomimosauria ("kadal peniru burung"). Struktur tubuhnya menyerupai burung unta modern. Pelecanimimus adalah perwakilan paling awal dari kelompok yang ditemukan di Eropa.

Pelecanimimus adalah satu-satunya ornithomimosaurus yang mempertahankan tulang dada yang mengeras. 

Morfologinya mirip dengan tulang dada dinosaurus lain yang berkerabat dekat dengan burung, seperti velociraptor atau oviraptor, dan burung primitif. Selain itu, Pelecanimimus adalah satu-satunya perwakilan yang diketahui dari kelompok ini dengan apa yang disebut proses uncinate. 

Tulang kecil berbentuk kait ini terkait dengan tulang rusuk dan juga ada pada burung yang masih ada kini dan sudah punah. Peneliti berasumsi bahwa prosesus uncinatus berhubungan dengan alat bantu pernapasan karena merupakan daerah penyisipan otot interkostal, yang fungsinya menggerakkan tulang rusuk dan tulang dada.

"Fakta bahwa Pelecanimimus mempertahankan proses ini menunjukkan bahwa ia juga memiliki mekanisme pernapasan seperti burung," kata Elena Cuesta, penulis utama studi tersebut, seperti dikutip dari Phys.org, Kamis (2/12/2021). 

"Tampaknya, asal usul fitur mirip burung tersebut lebih tua dan lebih tersebar luas daripada yang diperkirakan. Namun, sejarah evolusi dari tulang dada yang mengeras dan proses uncinate masih belum jelas. Namun demikian, deteksi mereka di Pelecanimimus menegaskan bahwa unsur-unsur ini ada di Ornithomimosauria juga pada dinosaurus lainnya."

Tim ahli paleontologi Spanyol-Jepang, termasuk Elena Cuesta, peneliti postdoctoral di SNSB-Bayerische Staatssammlung für Paläontologie und Geologie (SNSB-BSPG), juga menemukan ciri khas pada tangan fosil. Pelecanimimus memiliki metakarpal dan falang yang memanjang secara mencolok, suatu ciri yang juga ditemukan pada beberapa spesies ornithomimosaur belakangan. Oleh karena itu, penulis penelitian mengidentifikasi dan menamai kelompok baru dalam ornithomimosaurus: Macrocheiriformes, yang berarti "bentuk dengan tangan besar."

Dinosaurus Pelecanimimus polyodon berasal dari Zaman Kapur Bawah (125 Ma) dan ditemukan kembali pada tahun 1993 di situs fosil Las Hoyas di Spanyol. Bagian yang diawetkan adalah bagian anterior kerangka artikulasi dengan tengkorak lengkap serta jaringan lunak. 

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar