FOKUS: #TANGGAP BENCANA

Bencana Tasikmalaya: Pohon Bertumbangan, Nihil Korban Jiwa

Cuaca ekstrem kembali melanda wilayah Provinsi Jawa Barat. Hujan dengan intensitas tinggi disertai angin kencang menerjang Kota Tasikmalaya, Selasa (25/1) kemarin, pukul 14.00 WIB waktu setempat, menyebabkan kurang lebih 11 rumah tertimpa pohon tumbang. Angin kencang juga menyebabkan kerusakan pada satu unit kantor pemerintah dan rumah ibadah. Tidak ada korban jiwa akibat perisitiwa ini. (Foto: Dok. BNPB)

KBRN, Jakarta: Cuaca ekstrem kembali melanda wilayah Provinsi Jawa Barat. 

Hujan dengan intensitas tinggi disertai angin kencang menerjang Kota Tasikmalaya, Selasa (25/1) kemarin, pukul 14.00 WIB waktu setempat, menyebabkan kurang lebih 11 rumah tertimpa pohon tumbang.

"Selain itu, angin kencang juga menyebabkan kerusakan pada satu unit kantor pemerintah dan rumah ibadah. Tidak ada korban jiwa akibat perisitiwa ini," tutur Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Abdul Muhari, melalui keterangan resmi yang diterima RRI.co.id, Rabu (26/1/2022).

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Tasikmalaya bersama tim gabungan melakukan pembersihan material pohon tumbang yang menimpa rumah warga. 

BACA JUGA: Belasan Rumah di Tasikmalaya Tertimpa Pohon Tumbang

Adapun angin kencang yang melanda Kota Tasiklamaya berdampak pada delapan kelurahan di tiga kecamatan, meliputi Kelurahan Linggajaya di Kecamatan Mangkubumi, kemudian Kelurahan Nagarawangi, Agrasari, Tugujaya, Tuguraja, Setiaratu di Kecamatan Cihideung, serta Kelurahan Nagarasari dan Cipedes di Kecamatan Cipedes. 

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengeluarkan peringatan dini potensi hujan disertai kilat/petir pada siang hingga malam hari pada 26 hingga 27 Januari 2022 untuk wilayah Kota Tasikmalaya. 

Kajian inaRISK menunjukan potensi bahaya cuaca ekstrem pada wilayah Kota Tasikmalaya pada tingkat sedang hingga tinggi yang berdampak pada 10 kecamatan.

BNPB mengimbau masyarakat dan aparat daerah setempat untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap cuaca musim hujan yang masih akan berlangsung sampai Februari 2022 mendatang. 

Untuk mengantisipasi dampak dari cuaca hujan dan angin kencang, aparat daerah setempat dapat melakukan pemotongan ranting maupun dahan rentan yang dapat menimpa rumah warga serta melakukan pemeriksaan berkala ketahanan rumah warga untuk mengurangi dampak kerusakan akibat cuaca ekstrem.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar