Tips Mencegah Heatstoke Saat Cuaca Panas

Terik
Panas
Cuaca Panas

KBRN, Redelong : Serangan panas atau heatstroke terjadi ketika suhu tubuh meningkat tajam dalam waktu cepat, tetapi tubuh tidak bisa atau tidak memiliki cukup waktu untuk mendinginkan diri kembali.

Kondisi ini dapat disebabkan oleh kelelahan saat Anda melakukan aktivitas fisik intensitas tinggi yang menaikkan suhu tubuh, seperti olah raga pada siang hari.

Dikutip dari Mayo Clinic, heatstroke dapat menimbulkan gejala-gejala, seperti demam lebih dari 40°C, berkeringat deras, kulit memerah, denyut nadi meningkat, mual, muntah, dan pingsan.

Pada dasarnya, kondisi ini bisa diprediksi dan dicegah sedari dini. Berikut ini langkah-langkah untuk mencegah heatstroke atau serangan panas saat cuaca terik.

1. Gunakan Pakaian Longgar dan Berwarna Terang

Saat melakukan aktivitas luar ruangan pada siang hari, Anda sebaiknya memakai pakaian yang longgar, berwarna terang, dan berbahan ringan.

Mengenakan pakaian tebal yang ketat saat cuaca panas akan membuat tubuh kesulitan untuk memperoleh sirkulasi udara yang baik.

Untuk menjaga kondisi tubuh tetap sejuk, Anda bisa menggunakan handuk basah, merendam kaki, atau mandi dengan air dingin.

2. Rutin Mengoleskan Tabir Surya

Selain mencegah kulit terbakar matahari, penggunaan tabir surya yang rutin bisa memengaruhi kemampuan tubuh untuk mendinginkan diri saat cuaca panas.

Gunakan sunblock atau sunscreen secara merata ke bagian kulit yang paling sering terkena sinar matahari. Ulangi setiap dua jam atau lebih sering setelah Anda berenang atau berkeringat.

American Academy of Dermatology merekomendasikan penggunaan tabir surya dengan perlindungan sprektrum luas (UVA dan UVB), memiliki SPF 30 atau lebih tinggi, dan tahan air.

3. Minum Lebih Banyak Cairan

Apabila Anda harus melakukan aktivitas berat dalam cuaca panas, pastikan Anda memenuhi asupan cairan dengan banyak minum. Ini bertujuan agar tubuh tetap terhidrasi dengan baik.

Selain mencegah dehidrasi, minum lebih banyak cairan juga akan membantu Anda menjaga suhu tubuh normal sehingga heatstroke dapat dihindari.

Bekeringat membuat tubuh Anda kekurangan garam dan mineral. Untuk menggantinya, Anda bisa minum minuman olahraga kaya elektrolit saat beraktivitas dalam cuaca panas terik.

4. Hindari Berolahraga Saat Siang Bolong

Cara paling ampuh untuk mencegah serangan panas ialah dengan menghindari berolahraga saat siang bolong atau tengah hari ketika matahari sedang panas-panasnya.

Cobalah menjadwalkan olahraga ataupun aktivitas fisik lainnya saat suhu udara sudah mulai sedikit lebih rendah, misalnya saat pagi atau sore hari.

5. Selalu Cari Tempat Berteduh

Batasi waktu yang Anda habiskan untuk melakukan aktivitas fisik dalam keadaan panas sampai Anda sudah terbiasa dengan iklim, lingkungan, dan kondisi udara di tempat baru.

Pasalnya, orang yang belum terbiasa dengan cuaca panas sangat rentan terhadap gangguan yang berhubungan dengan panas, termasuk heat exhaustion dan heatstroke.

Pastikan Anda sering beristirahat di tempat sejuk dan teduh, seperti di bawah pohon maupun dalam ruangan ber-AC guna memulihkan tubuh setelah terpapar panas.

6. Jaga Sirkulasi Udara di Dalam Ruangan

Anda juga berisiko mengalami serangan panas ketika berada di dalam ruangan. Untuk mencegah heatstroke, sangat penting untuk selalu menjaga sirkulasi udara di sekitar Anda.

Hal ini bisa Anda lakukan dengan menutup jendela dengan tirai atau gorden agar sinar matahari tidak masuk secara langsung ke dalam ruangan.

Apabila memungkinkan, Anda bisa menggunakan kipas angin atau air conditioner (AC) guna membuat udara lebih sejuk.

7. Jangan Meninggalkan Orang di Dalam Mobil

Meninggalkan orang, terutama anak-anak dan lansia, di dalam mobil dalam kondisi mesin mati merupakan penyebab umum dari kematian terkait dengan panas.

Ketika Anda memarkirkan mobil di bawah sinar matahari, suhu di dalam mobil bisa mengalami peningkatan hingga sebesar 6–7°C selama 10 menit dalam kondisi mesin mati.

Jadi, pastikan semua orang sudah keluar dari mobil setelah memarkirkannya. Jangan abaikan juga anak-anak, orang tua, atau bahkan hewan peliharaan yang tertidur di dalam mobil.

Siapa saja berisiko mengalami heatstroke. Untuk mencegah serangan panas, pastikan Anda selalu memperhatikan tanda-tandanya. Segera hubungi layanan darurat medis untuk mencegah keparahan akibat kondisi ini.

Sumber: https://hellosehat.com/saraf/stroke/tips-mencegah-heat-stroke-adalah/

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar