PTI UMS Lakukan Kolaborasi Pengabdian Di Ujung Indonesia

KBRN Surakarta : Dosen dan mahasiswa Pendidikan Teknik Informatika Universitas Muhammadiyah Surakarta berkolaborasi dengan Desamind Indonesia Foundation yang disupport oleh Pertamina Foundation dan Bebras Indonesia Biro UMS menjalankan pengabdian dengan Tema “Babar Kalesang: Laboratorium Low-Tech Environment Pulau-Pulau Babar.”

Kegiatan ini dilaksanakan pada tanggal 17 – 21 Juli 2022 dengan melibatkan tiga komunitas/instansi sebagai peserta kegiatan yaitu anak-anak usia SD-SMP di Desa Tepa, Siswa-Siswi dan guru-guru di SMA Negeri 5 Maluku Barat Daya dan SMK Negeri 3 Maluku Barat Daya pada desa Tepa, Kecamatan Pulau Pulau Kabupaten Maluku Barat Daya.

Dosen PTI UMS Hardika Dwi Hermawan, S.Pd., M.Sc.ITE berharap agar siswa, guru, anak-anak, pemuda/i, dan masyarakat di wilayah Desa Tepa dapat lebih memahami tentang pendidikan, perkembangan teknologi, serta memanfaatkan media-media teknologi sesuai dengan kebutuhan.

"Selain itu, media yang ditinggalkan dapat dimanfaatkan dengan baik untuk mendukung inovasi dan minat belajar siswa di daerah terluar untuk memajukan daerahnya," ujarnya.

Selain itu, harapan bagi Pemerintah dan pihak-pihak luar, semakin banyak pihak yang melaksanakan program konkret ke daerah-daerah terluar yang masuk dalam kategori terbatas akses dari segi listrik ataupun teknologi, disparitas informasi dan teknologi yang terjadi di sana masih sangat tinggi.

"Masyarakat sangat menginginkan kehadiran kita untuk membantu kemajuan wilayahnya," katanya.

Kegiatan ini dilaksanakan pada tanggal 17 – 21 Juli 2022 dengan melibatkan tiga komunitas/instansi sebagai peserta kegiatan yaitu anak-anak usia SD-SMP di Desa Tepa, Siswa-Siswi dan guru-guru di SMA Negeri 5 Maluku Barat Daya dan SMK Negeri 3 Maluku Barat Daya.

Desa Tepa hanya teraliri listrik selama 12 jam perhari dari mulai pukul 18.00 hingga 06.00 yang ditenagai mesin diesel. selain itu Jaringan internet yang berada di lokasi juga tidak stabil dan hanya sinyal GPRS dengan koneksi sangat terbatas. Oleh karena itu, tim hanya dapat memanfaatkan ruang wifi yang tersedia hanya di beberapa titik, salah satunya sekolahan yang menggunakan internet satelit.

Dengan kondisi ini, Tim pengabdian berupaya memaksimalkan teknologi informasi namun dengan penyesuaian kondisi low-tech environment. Beberapa hal yang dilakukan adalah dengan memaksimalkan aplikasi offline pembelajaran berbasis android, aplikasi Augmented Reality dan Virtual Reality offline yang ditanam diperangkat mobile, serta penggunaan buku-buku terintegrasi Augmented Reality yang dapat digunakan dalam kondisi tanpa internet.

Workshop Computational Thinking dan Sosialisasi Kuirkulum Merdeka juga diberikan oleh Pelatih Ahli dari Dosen PTI UMS yang diberikan kepada bapak/ibu guru SMA N 5 dan SMK N 3 Maluku Barat Daya yang diisi oleh Dua orang Dosen PTI UMS, Ibu Irma Yuliana, S.T., M.M., M.Eng dan Hardika Dwi Hermawan, S.Pd., M.Sc.ITE.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar