Manajemen The Park Mall Solo Baru Bantah Isu Pelecehan Seksual JKT48

KBRN Sukoharjo : Manajemen The Park Mall menanggapi banyaknya isu yang beredar di media sosial terkait dugaan pelecehan seksual terhadap member JKT48 dalam acara 10th Anniversary Tour di The Park Mall.

Pihak The Park Mall melalui Bussiness and Marketing Director The Park Mall, Danny Johannes membantah hal itu.

“10th Anniversary Tour JKT48 di The Park Mall sangat baik antusias dari fans. Kasus pelecehan seksual yang sempat diangkat oleh salah satu kanal sosial media pada prinsipnya kasus tersebut tidak pernah terjadi,” katanya saat di temui wartawan dalam jumpa pers di The Park Mall Solo Baru, Senin (04/7/2022).

Dia menyebut pernyataan tersebut juga sudah dikuatkan dengan klarifikasi manajemen JKT48 melalui akun sosial medianya. Menurut Danny, akun sosial media yang sempat mengunggah hal itu juga telah menyampaikan permohonan maaf atas ketidakbenaran pemberitaan yang tersebar.

“Pada prinsipnya, kebijakan dalam bersosial media mengupload atau merepost satu berita sebaiknya tolong di cek dulu kebenarannya baru kita upload atau menyebarkannya atau memviralkannya,” kata dia.

Danny mengatakan The Park telah digunakan tour JKT48 sejak 2018 dan masih tetap dipercaya oleh penyelenggara hingga 2022. Lebih lanjut menurutnya, pihaknya tidak merasa dirugikan dengan kejadian itu. Kejadian itu justru menjadi pembelajaran bagi manajemen.

“Kami sebagai mal kebanggaan masyarakat Sukoharjo, mengharapkan keadaan seperti ini tidak akan terjadi lagi. Kejadian ketika sudah selesai acara, ketika personel JKT48 kembali ke arah backstage sekitar pukul 22.00 WIB,” jelasnya.

Pihaknya juga mengingatkan kepada penyelenggara acara agar selalu berhati-hati dan juga meningkatkan keamanan dan kenyamanan sehingga acara dapat terlaksana dengan baik, hal itu di ungkapkannya sebagai salah satu antisipasi.

“Kami harap hal seperti ini tidak terjadi di Solo, Sukoharjo atau daerah manapun di Indonesia karena apabila benar terjadi adalah tindakan yang tidak terpuji dan tercela. The Park Mal mendukung hal-hal yang sifatnya saling menghormati dan menghargai serta kami berharap dengan pernyataan ini kesalahpahaman sudah selesai,” tukasnya. (Edwi)

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar