Puluhan Kendaraan Knalpot Brong Disikat Polres Klaten

Jajaran Kepolisian Polres Klaten memberikan sanksi tilang kepada pemotor yang kedapatan tidak menggunakan knalpot standar. Dok Istimewa

KBRN, Klaten: Polres Klaten menindak pemotor dalam operasi knalpot racing atau brong, Sabtu (15/01/2022) malam. Sedikitnya 87 pemilik kendaraan dengan knalpot tidak standar diberikan sanksi tegas.

Operasi penindakan knalpot brong dilakukan mulai dari simpang tiga Masjid Al Aqsa, Alun-alun, Simpang RS Soeradji Tirtonegoro hingga sepanjang jalan Solo-Yogyakarta. Dari 87 pemotor yang ditindak semuanya diberikan sanksi tilang dan kendaraan disita.

“Penindakan knalpot brong ini menjadi atensi baik Polres maupun Polda, karena memang sangat menggangu. Laporan dari masyarakat juga banyak, mereka mengeluhkan suara yang ditimbulkan dari knalpot brong ini khususnya pada malam Minggu," Jelas Kapolres Klaten AKBP Eko Prasetyo melalui Kasi Humas Iptu Abdillah, Minggu (16/1/2022).

Iptu Abdillah menjelaskan, kegiatan penertiban dimulai pukul 20.00 WIB hingga tengah malam. Puluhan petugas bertindak dengan cara statis menunggu di traffic light dan juga patroli mobile. 

Begitu mendapati sepeda motor yang menggunakan knalpot brong langsung dihentikan dan diberikan tilang. Selain memeriksa kelengkapan fisik kendaraan, petugas juga memeriksa kelengkapan surat-surat kendaraan untuk memastikan motor tersebut bukan motor bodong. 

Kendaraan yang disita dapat diambil setelah pemilik membayar tilang dan mengganti kenalpot brong itu dengan knalpot standar. "Kelengkapan kendaraan yang belum dipasang juga harus dipasang," tandas Kapolres.

Operasi penertiban knalpot brong menurut Iptu Abdillah akan terus dilakukan Polres Klaten. Personel gabungan untuk patroli malam Minggu juga sudah disiapkan secara khusus.

Operasi dilakukan untuk menciptakan situasi yang aman dan nyaman bagi warga serta mengantisipasi gangguan Kamtibmas seperti balapan liar dan penggunaan knalpot brong.

“Saya mengimbau, mari tertib berlalulintas. Hormati pengguna jalan dan juga warga masyarakat lainnya. Knalpot gunakan yang standar saja, kasihan warga yang sedang sakit atau balita terganggu suara knalpot yang bising," tandas Kapolres. Adam/MI

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar