Gubernur Khofifah Dorong Peningkatan Kerjasama Perdagangan dan Pendidikan dengan Tunisia

Dubes RI untuk Tunisia mengunjungi Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa (Dok. Humas Jatim)

KBRN, Surabaya : Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menerima kunjungan Duta Besar RI untuk Tunisia, Mr Zuhairi Misrawi di Gedung Negara Grahadi, Surabaya, Senin (29/11/2021) malam. 

Di hadapan Dubes RI untuk Tunisia, Gubernur Khofifah mengungkapkan data perdagangan Jawa Timur – Tunisia. Menurut data Badan Pusat Statistik (BPS) Jawa Timur sejak tahun 2017-2021 neraca perdagangan Jawa Timur dengan Tunisia senantiasa menunjukkan defisit bagi Jawa Timur. 

Khususnya untuk periode Januari-Agustus 2021 senilai minus US $ 3,32 juta, dengan rincian yaitu nilai ekspor Jawa Timur ke Tunisia sebesar US $ 1,66 juta dan nilai impor Jawa Timur dari Tunisia sebesar US $ 4,97 juta. "Neraca perdagangan kita dengan Tunisia masih defisit Pak Dubes. Ada banyak hal yang bisa dilakukan kerjasama Jatim-Tunisia," ungkapnya.

Orang nomor satu di Jatim menerangkan ada beberapa komoditi ekspor non migas Jawa Timur ke Tunisia antara lain; bahan kimia organik, tembakau, ampas/sisa industri makanan, biji-bijian berminyak serta perabot/penerangan rumah. Sedangkan untuk impor Jawa Timur dari Tunisia antara lain; buah-buahan, ikan dan udang, bahan kimia anorganik, serta mesin-mesin/pesawat mekanik. 

Terkait investasi, Gubernur Khofifah memyampaikan, bahwa sampai dengan saat ini tercatat belum ada investasi yang masuk dari Tunisia di Jawa Timur. Padahal potensi ekosistem ekonomi dan perdagangan terus dibangun di Jawa Timur. Di tambah lagi, Jatim memiliki banyak fasilitas yang menunjang UMKM. 

Selanjutnya :

Halaman 1 dari 4

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar