Sambut New Normal, Walikota Kediri Kunjungi Masjid Al-Khalid

Walikota Kediri, Abdullah Abu Bakar cek kesiapan tempat ibadah jelang Tatanan Kehidupan Baru (New Normal).

KBRN, Kediri: Walikota Kediri, Abdullah Abu Bakar mengecek kesiapan terkait penerapan Tatanan Kehidupan Baru, atau era kenormalan baru 'New Normal', di Masjid Al-Khalid, di Kelurahan Semampir, Kecamatan Kota, Kota Kediri, Kamis (4/6/2020).

"Lokasi Masjid Al Khalid, menjadi tempat ibadah yang paling awal dicek kesiapannya," kata Walikota Kediri, Abdullah Abu Bakar, saat berkunjung di Masjid Al Khalid, guna mengecek kesiapan tempat ibadah jelang New Normal, Kamis (4/6/2020).

Di tempat ini, orang nomor satu di Kota Kediri itu terlihat mengenakan peci, kemeja putih lengan panjang dan juga masker. Lalu, ia berjalan menuju ke dalam Masjid.

Sebelum memasuki dalam Masjid, terlebih dulu Walikota Kediri mencuci tangan menggunakan sabun serta dicek suhu tubuh oleh anggota Takmir Masjid Al-Khalid. Di dalam Masjid, Walikota Kediri langsung meninjau jarak antar jamaah yang telah diatur, lalu juga jarak pada tempat wudhu.

Walikota yang akrab disapa Mas Abu ini menyampaikan, bahwa hal ini untuk melihat kesiapan Masjid di fase new normal.

"Alhamdulillah, pada hari ini saya bisa ke Masjid Al-Khalid ditemani Gus Ab, seluruh takmir dan juga Pak Ardi dari Kesra. Untuk mempersiapkan masjid-masjid karena kita tahu bersama masyarakat kita juga ingin sekali ke Masjid. Untuk beribadah dan berdoa dengan kapasitas yang tidak penuh. Jadi 50 persennya seperti sekarang ini dikasih batas-batas mana yang tidak boleh ditempati. Ini edukasi atau pembelajaran untuk masjid-masjid lain," ujarnya.

Mas Abu menjelaskan, untuk saat ini masjid yang berada di jalan besar belum diperbolehkan untuk buka. Ini untuk memudahkan takmir mendeteksi yang ikut sholat berjamaah membuka Masjid.

"Untuk masjid yang ada di perlintasan jalan, belum diperbolehkan. Nanti tetap ya kita ngurus ijinnya ke gugus tugas. Jadi seperti di Al-Khalid ini boleh karena kita tahu bersama yang sholat di sini adalah warga-warga sekitar. Jadi semua bisa mendeteksi,  sembari membuka masjid juga memperketat protokol kesehatan. Jangan lupa kalau ke masjid wajib bermasker, wudhu di rumah, bawa sajadah sendiri dari rumah dan jaga jarak. Kita harus saling mengingatkan. Kalau penuh langsung ditutup," katanya.

Mas Abu meminta, agar warga yang akan berjamaah untuk wudhu di rumah saja. Setelah sholat juga segera kembali ke rumah. Idealnya, tidak bersalaman dan sementara jangan ada Sholat Jumat dulu.

"Karena kalau sekarang banyak orang yang mencari masjid yang ada Sholat Jumat. Nanti kita susah mendeteksinya. Ini nanti bukan berarti kita membolehkan. Tetap ada ijinnya ke gugus tugas dan nanti akan diberi ijin. Kita juga akan cek Masjidnya bagaimana karena sekarang kita memasuki fase beradaptasi," katanya.

Pada kesempatan ini, Ketua Dewan Masjid Indonesia (DMI) Kota Kediri, Abu Bakar Abdul Jalil mengimbau, agar takmir-takmir menaati semua arahan yang telah diberikan oleh Walikota Kediri.

"Alhamdulillah, pada hari ini Pak Wali telah memberikan arahan pada kita semua tentang pelaksanaan ibadah di masjid. Oleh karenanya apa yang tadi diarahkan oleh Pak Wali yang ketepatan di Masjid Al-Khalid ini ditaati. Pada umumnya pada takmir-takmir masjid di Kota Kediri. Sehingga dengan doa mudah-mudahan Covid-19 segera terselesaikan," katanya. (ac)

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00