Cegah Covid-19, Kedai Makanan di Kota Kediri Pasang Plastik

Kedai makanan di Kota Kediri gunakan plastik sebagai penutup, sebagai upaya cegah Covid-19 dan menjaga jarak dengan konsumen.

KBRN, Kediri: Kedai makan dan minum di Kota Kediri, khususnya yang berada di pusat-pusat perbelanjaan mulai buka minggu ini dengan tetap menjalankan protokol kesehatan. Misalnya, dengan tidak melayani makan di tempat dan memasang plastik pengaman di gerainya.

Di Kediri Town Square, salah satu gerai cemilan ayam memasang plastik di depan kasir atau yang berhadapan dengan konsumen.

"Kami pasang ini atas inisiatif pimpinan untuk mencegah penularan Corona. Pemasangan baru 2 hari ini menjelang buka setelah 3 minggu tutup," kata Daman, Manager Outlet 'Ayam Pok Pok', di Kediri Town Square, melalui siaran pers, di Kota Kediri, Minggu (24/5/2020).

Di gerai tersebut, plastik transparan dipasang di bagian depan gerai tempat kasir sekaligus tempat melakukan pemesanan.

Selain itu, pelayan gerai ini juga mengenakan sarung tangan dan 'face shield', selain masker. Lantaran, memang awalnya agak repot karena harus memasak dan melayani konsumen, namun lama-lama sudah terbiasa demi keamanan sendiri dan juga konsumen. 

Beberapa konsumen yang datang justru merasa aman ketika pelayannya menjalankan protokol kesehatan. Mereka tidak takut untuk membeli. Apalagi hidangan ini disajikan dalam keadaan panas dan dimasak langsung. Harapannya akan lebih aman dari penyakit.

"Kebetulan kami hanya melayani take away. Jadi relatif aman," tambah Daman.

Pemasangan plastik inipun, kini mulai diikuti gerai-gerai lain. Meskipun belum semua dan tidak semua pelayan mengenakan 'face shield' dan sarung tangan. Gerai minuman di samping gerai Ayam Pok Pok dan gerai busana juga mulai memasang plastik ini.

"Selanjutnya nanti akan kami pasang tanda untuk antre yang menerapkan physical distancing,. Tanda yang dipasang di lantai agar pembeli mengantre tidak berjubel," katanya.

Lebih lanjut, selama 2 hari buka selama pandemi, pengunjung memang jauh menurun. Biasanya bisa menghabiskan 50 kg ayam/hari, kini separuhnya saja. Pengunjung biasanya sampai 50 orang-100 orang, kini separuhnya. Apalagi bulan puasa. Di sisi lain, Walikota Kediri, Abdullah Abu Bakar juga ikut mendukung UMKM Kota Kediri untuk maju. Salah satunya Mas Abu mempromosikan melalui akun IG-nya. 

"Silakan kalau ada yang mau saya proposikan, tinggal usahanya difoto, lalu tag saya. Saya akan repost di IG saya untuk promosi," kata Mas Abu. 

Dengan tagar #BangkitUMKMKediri, beberapa UMKM mulai dipromosikan di IG Mas Abu. Mulai dari usaha makanan, minuman, jasa, dan kerajinan. Semua UMKM yang berproduksi dan melibatkan warga Kota Kediri akan mendapatkan dukungan promosi gratis ini. Ia berharap, setelah Lebaran, UMKM Kota Kediri kembali normal untuk beraktivitas.

"Bukan soal berapa pajak yang disumbangkan ke Pemkot. Tapi UMKM merupakan usaha yang padat karya, melibatkan banyak tenaga kerja, jadi saya dukung sepenuhnya," pungkas Mas Abu. (ac)

Reaksi anda terhadap berita ini :

00:00:00 / 00:00:00