Karya Seni Mudah Diterima Masyarakat Dalam Pencegahan Narkoba

KBRN, Batang : Bahaya penyalahgunaan narkoba kini mengincar seluruh lapisan masyarakat, sehingga perlu dilakukan pencegahan. Hal ini bisa dilakukan melalui media yang paling mudah diterima semua kalangan, yakni hasil karya para seniman.

Badan Narkotika Nasional Kabupaten (BNNK) Batang memanfaatkan peran para pelaku seni, komunitas, maupun lembaga adat untuk ikut menyosialisasikan pencegahan penyalahgunaan narkoba.

Kepala BNNK Batang Khrisna Anggara mengatakan, ini merupakan kesempatan perdana BNN mengundang para pelaku seni untuk ikut berperan aktif melakukan pencegahan di kalangannya maupun penikmat seni.

“Keberadaan mereka merupakan bagian dari masyarakat, memiliki penggemar, maupun komunitas tersendiri yang cukup solid. Ini jadi hal menarik, yang bisa dimanfaatkan sebagai media untuk bekerja sama, dalam pencegahan penyalahgunaan Narkoba,” terangnya usai membuka pengembangan kapasitas P4GN Pada Lembaga Adat dan Komunitas Berbasis Kearifan Lokal di Hotel Sahid Mandarin, Kota Pekalongan, Kamis (7/10/2021).

Pemberdayaan para pelaku seni untuk melakukan pencegahan penyalahgunaan Narkoba melalui karyanya, dinilai sangat efektif. Anggota komunitas maupun penikmat seni cenderung lebih akan memberikan respons terhadap pesan yang disampaikan seniman.

“Pencegahan Narkoba tidak selalu dilakukan dengan cara formal. Kita juga bisa menggunakan media seni lokal yang dekat dengan masyarakat,” ungkapnya.

Salah satu contohnya, kesenian yang cukup sering digunakan BNN. Melihat geliat berkesenian masyarakat Batang yang cukup tinggi, pemanfaatan kesenian akan lebih sering diberdayakan.

“Kami upayakan untuk menyisipkan pesan-pesan antinarkoba melalui kegiatan kesenian, misal saat pementasan sendratari, drama, pertunjukan wayang kulit melalui sebuah cerita yang dipentaskan. Tahun depan jika kondisi pandemi sudah mulai membaik, BNN berencana untuk menggandeng para pelaku seni mementaskan karyanya,” bebernya.

Ia tidak memungkiri bahwa lingkungan para seniman dirasa cukup dekat dengan penyalahgunaan narkoba.

“Yang perlu diperhatikan para seniman itu memiliki tanggung jawab moral, kepada para penikmatnya supaya mereka tidak menyalahgunakan Narkoba. Itu yang jadi fokus kami agar dalam berkesenian, para pelaku seni benar-benar bebas dari penyalahgunaan Narkoba,” tegasnya.

Ketua Dewan Kesenian Daerah (DKD) Batang, Tri Bakdo S mengutarakan, narkoba bisa disalahgunakan siapa pun. Karenanya, pelaku seni yang dianggap dekat dengan penyalahgunaan narkoba digandeng BNN untuk bersama-sama melakukan pencegahan.

“Kesenian itu sangat dekat dengan oknum yang menyalahgunakan Narkoba, jadi peran mereka efektif untuk ikut menyuarakan pencegahan penyalahgunaan Narkoba,” terangnya.

Pagelaran seni sangat tepat jika disisipkan pesan-pesan antinarkoba. Misalnya saat pagelaran wayang kulit, pesan itu dapat disisipkan saat “goro-goro” atau “limbuk’an”

“Melalui musik pun bisa disisipkan melalui lirik sebuah lagu, dalam pentas teater bisa ditunjukkan karakter orang yang benar dan pemakai, atau seni tari diwujudkan dengan gerak yang mengekspresikan antinarkoba demikian pula seni rupa yang terlihat secara visual,” tegasnya.

Ia mengakui, banyak seniman yang telah menyalahgunakan Narkoba. Untuk menyadarkannya harus dirangkul, anggap mereka sebagai sahabat sehingga bisa menyadarkan secara perlahan.

“Banyak penyalahguna yang sekarang sadar dan tidak “memakai” (menyalahgunakan) lagi. Sekarang ada yang bekerja dengan profesi yang positif dan bermanfaat,” ujarnya.

Ketua Persatuan Pedalangan Indonesia (Pepadi), Tulus Wahyu Utomo menerangkan, pemberdayaan pelaku seni untuk mencegah penyalahgunaan Narkoba sangat efektif, karena media yang beragam.

“Dalam seni pedalangan dapat disisipkan pesan pencegahan penyalahgunaan Narkoba saat episode goro-goro atau limbuk’an dan pasti akan lebih mengena,” ujarnya.

Ia mengharapkan, BNN bersedia merangkul pelaku seni untuk melakukan pencegahan penyalahgunaan Narkoba melalui kesenian.

“Mau dalang cilik atau dewasa sama saja. Yang penting didalamnya ada tema-tema pemberantasan Narkoba,” tegasnya.

Dia mengajak generasi muda untuk menjauhi Narkoba karena menggagalkan cita-cita di masa depan. (MC Batang Jateng/Heri) 

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00