Puluhan sapi warga Mati mendadak

Puluhan sapi warga Mati mendadak       

               

Grobogan_Sebanyak 28 ekor sapi di Desa Jambangan, Kecamatan Geyer, Kabupaten Grobogan mati akibat terinfeksi virus PMK. Demikian diungkapkan Kades Jambangan, Karyadi.

"Setelah dilakukan pendataan, sapi yang mati akibat PMK di desa kami ada 28 ekor," jelasnya. 

Dari beberapa dusun, sapi yang paling banyak mati terjadi di Dusun Galeh, yakni 16 ekor. Sedangkan dusun yang lainnya, yakni Dusun Sanggrak ada 8 ekor, Dusun Sengon ada 3 ekor dan Dusun Kuncen seekor.

"Kalau yang terinfeksi banyak sekali. Soalnya rata-rata seluruh keluarga punya sapi semua. Populasi sapi di Desa Jambangan lebih dari 3.000 ekor. Sekitar seribuan lebih yang terinfeksi, dengan gejala rata-rata gak mau makan dan mulut berbusa," ujarnya.

Pihaknya berharap dinas terkait segera bertindak mengatasi Penyakit Mulut dan Kuku(PMK) yang merajalela di desanya.

"Kasian warga kami yang sudah menabung sedikit-sedikit. Semoga bisa segera teratasi," katanya.

Salah satu warga yang sapinya mati, Sumarmi(41) mengaku sedih atas matinya sapi peliharaannya. Menurutnya, sapinya mati saat mengandung usia 9 bulan. Ia sudah sempat memanggil dokter hewan untuk mengobati sapinya. 

"Setelah 4 hari diobati, sapinya malah mati. Padahal merupakan tabungan dikit-dikit. Dulunya ayam, dibelikan kambing, kemudian dibelikan sapi, malah mati," ujarnya dengan meneteskan air mata.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar