Potensi Wisata Cagar Budaya di Kota Magelang Beragam

KBRN, Magelang : Sebanyak 54 pelaku wisata yang terdiri atas biro perjalanan, pengusaha hotel, restoran, pengusaha  transportasi yang tergabung dalam Forum Silaturahmi Insan Pariwisata Country Road (Fosipa CR) mengunjungi sejumlah banungan kuna bersejarah di Kota Magelang.

Bangunan kuna yang dikunjungi yakni, Watern Toren ( menara air) di Alun-alun Kota Magelang (1916), Masjid Agung Kauman (1650), Gereja Protestan Indonesia Bagian Barat (GPIB) Beth-el (1817),  Tugu Aniem ( titik nol Kota Magelang, 1924) ) dan  Tempat Ibadah Tri Dharma (TITD) Liong Hok Bio Magelang (1864).

 Selain itu, juga mengunjungi  komplek kuburan Kerkhoff  Pa Vander Steur ( Gerbang Kerkhoff dibangun tahun 1906). Setelah itu, mereka juga naik ke Gunung Tidar yang  mempunyai ketinggian 503 meter di atas permukaan laut.

“Kedatangan kami ke  Kota Magelang selain bersilaturahmi, juga mempunyai tujuan khusus yakni mencari produk untuk dijadikan destinasi wisata,” kata Ketua Forum Silaturahmi Insan Pariwisata Country Road, Andri  Supriyatna Sasmita, Sabtu (22/1/22).

Andri mengatakan, Kota Magelang mempunyai potensi yang besar di wisata cagar budayanya. Yakni, dengan masih banyak bangunan kuna peninggalan Pemerintah Hindia Belanda yang masih berdiri kokoh. Selain itu, juga ada museum yang terkenal yakni Museum Oei Hong Djien ( OHD).

 Keberadaan bangunan kuna dan museum tersebut, sangat dikagumi dan disukai para wisatawan asing, khususnya yang berasal dari belahan Benua Eropa.

“Kami melakukan Heritage Walk di sejumlah bangunan kuna di Kota Magelang dan juga  tracking ke Gunung Tidar,” kata Andri yang juga menjabat Wakil Ketua Bidang Pengembangan Produk Asita DIY.

Ia menambahkan, setelah kegiatan tersebut diharapkan  para pelaku wisata yang tergabung dalam Fosipa CR tersebut akan menciptakan kolaborasi antara pelaku wisata yang ada di Kota Magelang dengan yang ada di Jogjakarta. Selain itu, juga akan berkolaborasi dengan para pelaku wisata lainnya di Jawa Tengah.

Ia berharap, nantinya lama kunjungan wisatawan di Magelang bisa bertambah tidak hanya beberapa jam saja, melainkan bisa menginap beberapa hari.

Andri mengatakan, sebenarnya Kota Magelang  mempunyai potensi yang cukup bagus untuk kunjungan wisata cagar budaya. Namun, yang perlu ditambah yakni dari sektor sumber daya manusianya, berupa  storytelling atau pemandu yang lebih lengkap.

“Dilihat dari potensi yang ada  sudah siap, Cuma tinggal ditambah SDM-nya. Karena kami memerlukan storytelling  yang lebih lengkap  tentang heritage itu,” ujarnya.

Sementara itu, Wali Kota Magelang Muchammad Nur Azis mengatakan,  bangunan cagar budaya yang ada di Kota Magelang berbeda dengan yang ada di kota-kota lain, sehingga harus  yang membuat narasi berbeda dengan lainnya.

“ Yang membuat narasi harus berbeda dengan lainnya, sehingga pengunjung dari luar Kota Magelang ini baik domestik maupun manca akan tertarik,” katanya. Dyas

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar