Polisi Amankan Ratusan Motor Knalpot Brong di Cepu

KBRN, Blora : Satuan Lalu lintas (Satlantas) Polres Blora mengamankan ratusan sepeda motor berknalpot brong saat razia di wilayah kecamatan Cepu, Jumat malam (21/1). 

Razia tersebut dilakukan untuk menindaklanjuti laporan warga terkait penggunaan knalpot brong yang meresahkan dan menganggu kenyamayan warga, sekaligus untuk mewujudkan Polda Jawa Tengah zero knalpot brong.

Kapolres Blora AKBP Aan Hardiansyah melalui Kasat Lantas AKP Edi Sukamto menyampaikan, penindakan pelanggaran knalpot brong dilakukan dengan tegas namun tetap humanis.

Dari hasil penindakan, dalam seminggu pihaknya mengamankan barang bukti sebanyak 194 motor di wilayah Kabupaten Blora.

"Lainnya sudah membayar denda tilang dan mengganti knalpot, sedang sisanya masih 38 unit. Knalpot brong yang ditilang akan dihancurkan oleh pemiliknya sendiri. Hal itu untuk mengurangi persepsi negatif masyarakat terhadap kami," ujar Edi, Sabtu (22/1/2022). 

 Edi menguraikan bahwa jumlah tindak pelanggaran (Tilang) sebanyak 223. Dengan rincian Barang bukti motor berknalpot brong 118 unit. Tilang kelengkapan fatalitas korban laka lantas diantaranya helm, sebanyak 105.

"Kami juga akan melakukan penindakan mobil dengan knalpot brong. Mari dukung Blora zero knalpot brong," tegasnya.

Pihaknya mengatakan, penindakan knalpot brong ini mendapat dukungan positif dari warga. Hal tersebut terbukti dengan masuknya pesan melalui WA, telepon ataupun pesan masuk di akun media sosial Satlantas Polres Blora. "Alhamdulilah, sambutan warga cukup baik. Karena memang penggunaan knalpot brong ini berisik dan sangat meresahkan warga," tandas Kasat Lantas.

Rudi, salah satu warga kelurahan Cepu mengungkapkan, bahwa ia senang dengan penindakan knalpot brong karena memang akhir akhir ini knalpot brong sangat meresahkan warga.

"Tentunya kami selalu warga sangat setuju dengan penindakan yang dilakukan. Harapannya, penindakan ini harus dilakukan secara berkala. Sehingga penggunaan knalpot brong bisa terus ditekan," kata Rudi.

(Ramananda) 

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar