Pasar Podosugih Terapkan Pembayaran Non Tunai melalui QRIS

KBRN, Pekalongan : Dinas Perdagangan, Koperasi, dan Usaha Kecil Menengah (Dindagkop-UKM) Kota Pekalongan bekerja sama dengan Bank Jateng Cabang Pekalongan memfasilitasi pedagang dan pembeli pasar tradisional dengan menerapkan aplikasi pembayaran nontunai atau secara digital melalui QR Code Indonesian Standard (QRIS) yang dimulai di Pasar Podosugih, Jumat (28/1/2022). 

Kepala Dindagkop-UKM Kota Pekalongan, Budiyanto menjelaskan, QRIS ini bisa menjadi alternatif pembayaran dalam bertransaksi di pasar untuk pembelian non tunai selain pembayaran tunai (cash). Penerapan QRIS di Pasar Podosugih pada hari ini merupakan tindaklanjut dari pelaksanaan launching QRIS yang dilakukan oleh Wali Kota Pekalongan HA Afzan Arslan Djunaid SE di Hotel Khas Pekalongan pada Desember 2021 lalu. Penggunaan QRIS ini  diharapkan dapat semakin memudahkan masyarakat khususnya pedagang pasar tradisional dalam bertransaksi. Dengan QRIS pedagang tak perlu menyediakan uang kembalian lagi. Selain itu, uang akan langsung masuk ke dalam rekening, sehingga lebih mudah dan aman.

QRIS merupakan QR Code untuk pembayaran melalui aplikasi uang elektronik server based, dompet elektronik (e-wallet) seperti Gopay, Ovo, Shopee-pay, Dana atau mobile banking.

“Dalam bertransaksi, QRIS ini dapat melindungi pedagang dan konsumen dalam melakukan transaksi. Sebab, bertransaksi pakai QRIS itu sangat aman dan tidak ribet, dan terhindar dari kemungkinan peredaran uang palsu,” ujarnya.

Di tahap awal ini, Budiyanto menyebutkan, dari sekitar 150 orang pedagang di Pasar Podosugih, baru 18 orang pedagang yang siap menyediakan QRIS. Namun, ke depan, pihaknya akan memperluas jangkauan sosialisasi dan edukasi tentang QRIS ini ke para pedagang di seluruh pasar-pasar yang ada di Kota Pekalongan, diantaranya Pasar  Kraton, Pasar Grogolan, Pasar Anyar, Pasar Kandang Panjang, dan sebagainya dengan bantuan komunikasi masing-masing koordinator pasar.

Disampaikannya, transaksi pembayaran non tunai dari pembeli ke pedagang nantinya akan langsung ke rekening pedagang yang bersangkutan. Dimana, mereka bisa mengecek saldo yang masuk dan melakukan pencairan dananya 1x24 jam. Budi menargetkan pada akhir Februari mendatang, nantinya seluruh pasar di Kota Pekalongan bisa segera menerapkan alternatif pembayaran via QRIS ini. Pihaknya berharap, dengan adanya QRIS ini bisa dimanfaatkan sebaik-baiknya oleh pedagang dan pembeli saat bertransaksi. 

“Jika nantinya para pedagang sudah terbiasa dengan pembayaran digital ini, mereka akan lebih mudah dan cepat saat bertransaksi jual beli. Target kami untuk semua pasar bisa go digital InshaAllah Bulan Februari selesai,” ungkapnya.

Sementara itu, Ketua Tim Pemasaran Bank Jateng Cabang Pekalongan, Tri Yuliati, menerangkan bahwa, Bank Jateng Cabang Pekalongan bekerjasama dengan Pemkot Pekalongan meluncurkan QRIS ini untuk mendongkrak pemahaman masyarakat akan manfaat QRIS sebagai alternatif pembayaran secara non tunai saat bertransaksi. Sebelum memanfaatkan layanan QRIS ini, pedagang bisa mendownload aplikasi QREN di smartphone, kemudian mereka bisa melihat transaksi tersebut, dimana pembayaran transaksi yang dilakukan bisa langsung masuk ke rekening yang bersangkutan (pedagang).

“ Untuk penarikan dananya nanti bisa lewat bank, jika mereka ingin mengambil recehan atau bukan pecahan uang RP50 ribu atau Rp100 ribu, mereka bisa melakukan tarikan tunai di bank jateng/kantor cash/mobil cash keliling terdekat,” papar Yuli.

Adanya layanan QRIS di pasar tradisional ini, disambut baik oleh Ketua Paguyuban Pedagang Pasar Podosugih, Muhammad Hadi Wanto. Mewakili pedagang yang ada di Pasar Podosugih, dirinya menyampaikan ucapan terimakasih kepada Pemkot Pekalongan melalui Dindagkop-UKM dan Bank Jateng yang telah meluncurkan QRIS ini, sehingga para pedagang pasar tidak merasa ketinggalan dengan era digital ini yang semakin berkembang pesat. Baginya, penggunaan QRIS ini sangat mudah sekali.

“QRIS ini membantu para pedagang untuk transaksi jual beli di pasar, sehingga kami tidak harus lagi menerima secara uang tunai, dengan begitu bisa terhindar dari peredaran uang palsu. Bagi para pedagang berusia lanjut memang mungkin perlu penjelasan yang lebih, namun kami akan terus menginformasikan layanan QRIS ini kepada mereka," terang Yuli.(Miftachudin - Pekalongan).

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar