Penanganan Genangan hingga Revitalisasi Citra Niaga

KBRN,Samarinda - Berbagai upaya dilakukan Wali Kota Samarinda Dr H Andi Harun untuk membenahi berbagai persoalan di kota Samarinda termasuk revitalisasi Citra Niaga dengan melakukan studi komparatif ke Pemkot Denpasar, Provinsi Bali hingga menemui arsitek Internasional yang membangun Citra Niaga Antonio Ismael Risianto baru-baru ini.Kunjungan studi komparatif ini langsung dipimpin Wali Kota Samarinda didampingi Sekda Kota Samarinda Dr H Sugeng Chairuddin, kepala Bappeda Samarinda Ananta Fathurazzi, kepala Dinas PUPR Samarinda Hero Mardanus Satyawan.Andi Harun mengatakan beberapa agenda kegiatan kota yang menjadi prioritas pembangunan diantaranya penanganan banjir, penyediaan ruang-ruang terbuka publik, konektivitas dan aksesibilitas wilayah, pengimplementasian bangunan hijau yang ramah lingkungan dalam mewujudkan Samarinda sebagai kota pusat peradaban yang berketahanan iklim.Dalam pertemuan di ruang praja utama kantor Wali Kota Denpasar, Sugeng juga menjelaskan mengapa memilih Denpasar.“Samarinda memiliki kemiripan, walaupun dari luas jauh sekali. Samarinda luasnya 717,4 kilometer persegi, sedang Denpasar luasnya 127,98 kilometer persegi,” ucap Sugeng dihadapan Asisten II Setkot Denpasar Anak Agung Gede Risnawan yang menerima rombongan Pemkot Samarinda.Utamanya lanjut Sugeng bagaimana permasalahan lingkungan, sampah, pembangunan berwawasan lingkungan hingga penanganan genangan air di kota.“Kami ingin menggali permasalahan kota Denpasar yang secara infrastruktur mirip Samarinda,” kata Sugeng.Pun masalah genangan air, lanjutnya, perlu belajar banyak menyelesaikan masalah saluran yang ada di dalam kota.“Bagaimana Denpasar menangani genangan karena hujan turun dengan intensitas tinggi. Kita akan mengadopsi pengalaman bagi penanganan genangan di kota Samarinda,” terang Sugeng.Terkait penanganan genangan, Sekretaris Dinas PUPR Denpasar I Gusti Ngurah Sanjaya mengatakan Kota Denpasar ini warisan kabupaten Badung, dimana sistem drainase sudah mentok.”Yang kita lakukan pengendalian dengan melakukan rekayasa./kmf-smd

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00