Kisah Muhajid Wanita "Ummu Haram"

Ilustrasi (foto:istimewa)

KBRN, Jakarta: Ummu Haram binti Milhan bin Khalid bin Zaid bin Haram bin Jundub bin an-Najjar an-Anshariyah al-Khazrajiyah, merupakan salah satu saudari dari Ummu Sulaim. 

Ummu Haram juga diketahui merupakan bibi dari Anas bin Malik. Dan ia juga merupakan seorang istri dari seorang sahabat Rasullah SAW bernama Ubadah bin ash-Shamit. 

Tidak hanya itu, Ummu Haram termasuk wanita yang pertama memeluk Islam di Kota Madinah. Dan ia seorang syuhada di lautan.

Dirangkum melalui kisahmuslim.com, Senin (26/4/2021) Pada musim haji, orang-orang Arab berdatangan menuju Mekah. Di saat itulah Rasulullah menganggap ini sebuah peluang untuk berdakwah. 

Beliau tawarkan Islam pada kabilah-kabilah Arab yang datang dari berbagai penjuru. Termasuk juga kepada penduduk Yatsrib (nama Madinah dulu).

Penduduk Yatsrib khususnya Bani an-Najjar masih memiliki hubungan kekerabatan dengan Nabi. Karena buyut Nabi yang bernama Hasyim menikah dengan wanita Bani an-Najjar. 

Dan lahirlah Abdul Muthalib. Nabi tawarkan Islam kepada Haram bin Milhan. Saudara dari Ummu Haram. Dan juga pada suaminya, Ubadah bin Shamit.

Allah lapangkan dada mereka sehingga mudah menerima Islam. mereka pun puas dengan hujjah Alquran. Mereka beriman Allah sebagai Rabb mereka. Dan Muhammad sebagai Nabi. 

Setiap Nabi bacakan ayat atau surat kepada mereka, kalam Allah itu benar-benar menghujami jiwa mereka. Hati mereka dipenuhi aura positif. Sehingga mereka ulang-ulangi dan bahas di pertemuan mereka. Lalu mereka sebarkan ke kalangan penduduk Madinah sepulangnya dari ziarah mereka di Kota Mekah. 

Kalam Ilahi ini pun mendapat kesan yang sama di jiwa Ummu Haram dan saudarinya, Ummu Sulaim. Jadilah mereka termasuk wanita pertama di Madinah yang memeluk Islam.

Di tahun berikutnya, di musim yang sama, musim haji, dua belas orang laki-laki anshar menemui Rasulullah di Aqobah. Saat itu terjadilah Baiat Aqobah pertama. Di antara dua belas orang itu, ada Ubadah bin ash-Shamit.

Ubadah sangat bersemangat berdakwah. Ini adalah bukti iman. Seseorang yang meyakini laa ilaaha illallah pastilah ia akan mendakwahkannya. Ia juga ingin orang selamat sebagaimana dirinya. 

Saking semangatnya para peserta Baiat Aqobah ini, tidak satu pun rumah di Madinah kecuali ada yang membacakan Alquran.

Ummu Haram pernah meminta izin kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam agar diikut-sertakan dalam pasukan perang di lautan. Walaupun orang Arab bukanlah orang yang berpengalaman dan ahli dalam pertempuran laut.

Keberanian Ummu Haram bisa terlihat dari catatan keikut-sertaan di Perang Uhud, Hunain, Khandaq, Fathu Mekah, dan Thaif. Ia senantiasa mendampingi suaminya, Ubadah bin ash-Shamit, dalam peperangan itu.

Penulis-penulis siroh mengatakan bahwa Ummu Haram adalah di antara wanita utama. Anas bin Malik dan selainnya pun meriwayatkan hadits darinya.

Saat mengunjungi Quba, salah satu kebiasaan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah mengunjungi Ummu Haram. Ummu Haram pun menjamu Nabi dengan makanan. Suatu ketika, saat sedang dijamu Ummu Haram, Rasulullah tertunduk dan tidur. Saat terjaga, beliau tertawa. Ummu Haram berkata,

“Apa yang membuat Anda tertawa, Rasulullah”? Rasulullah menjawab, “Aku melihat sekelompok orang dari umatku. Mereka berperang di jalan Allah. Mengarungi lautan seperti para raja di atas singgasana atau bagaikan para raja di atas singgasana.” -Ishaq ragu antara keduanya.

Aku (Ummu Haram) berkata, “Wahai Rasulullah, doakanlah semoga aku termasuk di antara mereka.” Kemudian beliau mendoakannya. Setelah itu beliau meletakkan kepalanya hingga tertidur. Tiba-tiba beliau terbangun sambil tertawa. 

Lalu aku bertanya, “Wahai Rasulullah, apa yang membuatmu tertawa”? Beliau menjawab, “Sekelompok umatku diperlihatkan (Allah) kepadaku, mereka berperang di jalan Allah mengarungi lautan seperti para raja di atas singgasana atau bagaikan para raja di atas singgasana.” Lalu aku berkata, “Wahai Rasulullah, doakan aku termasuk di antara mereka.” Beliau bersabda, “Kamu termasuk dari rombongan pertama.”

Pada masa (pemerintahan) Muawiyah, Ummu Haram turut dalam pasukan Islam berlayar ke lautan (untuk berperang di jalan Allah). Ketika mendarat, dia terjatuh dari kendaraannya hingga meninggal dunia. [HR. al-Bukhari 5810].

Ummu Haram tidak termasuk pasukan yang memerangi Romawi di Konstantinople. Karena ia wafat sebelum sampai di sana. Ini sebagai bukti kenabian Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau mengabarkan tentang kejadian di masa mendatang, dan hal itu persis terjadi.

Ummu Haram berangkat bersama suaminya, Ubadah bin ash-Shamit, menuju Konstantinopel. Melintasi lautan. Berperang menghadapi Romawi. Ketika mereka sampai di Kepulauan Siprus. 

Ia hendak menaiki tunggangannya, hewan itu menendangnya dan ia pun terjatuh dan meninggal. Ia dimakamkan di Kepulauan Siprus itu. Peristiwa ini terjadi pada masa Kekhalifahan Utsman, dan Muawiyah sebagai gubernur Syam yang mengirim pasukan.

Ada juga yang menyebutkan bahwa Muawiyah turut serta dalam pasukan ini. Ia didampingi istrinya, Fakhitah binti Qurzhah dari Bani Naufal bin Abdu Manaf. Ummu Haram wafat di Siprus pada tahun 27 H. Dan dimakamkan di sana.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00