Pria di Kebumen Dilaporkan ke Polisi Oleh Istrinya Sendiri Gara-Gara Rebutan Ponsel

KBRN, Kebumen: Perbuatan Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT) bisa seperti bara dalam sekam. Karenanya tindakan kekerasan fisik suami kepada istri, ataupun sebaliknya, sekecil apapun bisa menjadi persoalan hukum. Seperti yang terjadi di Kebumen, Jawa Tengah, seorang pria dilaporkan ke polisi oleh istrinya sendiri. Ia diduga melakukan kekerasan kepada istrinya, pada hari Jumat (24/7/2020) sekitar pukul 10:00 WIB di rumah kostnya di wilayah Kecamatan Buayan Kabupaten Kebumen. 

Diungkapkan Kapolres Kebumen AKBP Rudy Cahya Kurniawan saat konfrensi pers Senin (10/8/2020), penganiayaan dilakukan berawal saat tersangka berniat meminta ponsel dari istrinya. Namun, dengan alasan sedang digunakan untuk belajar daring (online), sang istri menolak permintaan suaminya yang berinisial WW (44) warga Kecamatan Sumpiuh Banyumas itu.

"Berawal dari cekcok mulut, selanjutnya tersangka memukul pelipis korban dengan tas yang menyebabkan luka robek," jelas AKBP Rudy.

Saat cekcok terjadi, kebetulan jajaran Polsek Buayan sedang patroli di Pasar Hewan Purbowangi. Rumah kost korban dekat disebutkan memang dengan lokasi pasar sehingga petugas Polsek Buayan dapat melerai pertikaian yang menjurus kekerasan tersebut.

Atas kejadian itu, istri melaporkan kekerasan yang menimpanya kepada polisi. Kini WW sudah berada di ruang tahanan Polres Kebumen untuk menjalani proses hukum.

Akibat perbuatannya tersangka dijerat Pasal 44 ayat (2) Juncto Pasal 5 huruf a Undang-Undang Nomor 23 tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan dalam Rumah Tangga. Tersangka dapat dipidana dengan pidana penjara paling lama 10 (sepuluh) tahun atau denda paling banyak Rp 30.000.000,00 (tiga puluh juta rupiah).

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00