Pungli Dibasmi, Senyum Pedagang Kembali Bersemi

KBRN, Kebumen: Langkah tegas Bupati Kebumen Arif Sugiyanto dengan mencopot jabatan kepala Pasar Tumenggungan Kebumen ditanggapi pedagang. Para pedagang pasar Tumenggungan Kebumen menyatakan senang dan merasa lebih nyaman dalam berdagang karena tidak lagi kena pungutan liar (Pungli) yang sebelumnya diduga kuat dilakukan oleh oknum di luar petugas pasar.

Salah satunya Tini (50), pedagang pasar yang setiap hari jualan pisang di pasar pagi menyampaikan rasa terima kasih kepada pemerintah dan juga Bupati Kebumen Arif Sigiyanto karena sudah berani dengan tegas membersihkan praktik pungli di Tumenggungan.

"Terima kasih Pak Bupati, kami merasa bangga. Kami ini pedagang kecil mau jual pisang saja harus bayar Rp2,5 juta. Setelah ditiadakan kami bersyukur bener. Kami di sini hanya jualan pisang untuk sekedar cari makan, tapi kami disuruh bayar ini, itu," ujarnya saat ditemui di pasar pagi.

Tini setiap hari jualan pisang yang dihargai Rp2.500. Ia hanya mengambil kentungan Rp500 dari setiap penjualannya. Hanya dengan beralaskan tikar kandi, ia harus bayar lapak Rp2,5 juta dan tarikan setiap hari sebesar Rp2000. Menurutnya tiap tahun ia bersama pedagang lain bakal ditarik Rp1 juta.

"Alhamdulillah sekarang pungutan nggak ada. Kemarin sempat ada kabar mau ditarik Rp1 juta pertahun. Tapi kami nggak mau, pedagang nggak mau, menolak. Kami keberatan dan mau demo," jelasnya.

Pedagang lain, Wahyu (45) yang setiap hari berjualan sayuran juga menyampaikan terima kasih kepada pemerintah, sejak pemberitaan tentang pungli mencuat minggu lalu, saat ini di pasar pagi tidak ada lagi pungutan liar. Pedagang merasakan manfaat dari kebijakan pemerintah.

"Alhamduillah sekarang sudah tidak lagi tarikan. Kami wewakili para pedagang menyampaikan terima kasih kepada Pak Bupati dan pemerintah. Pedagang sekarang lebih terasa nyaman," ucapnya.

Sebelumnya diberitakan dengan kejadian pungli ini, Bupati Arif sudah memerintahkan kepada jajaran terkait agar menindak pelaku pungli di pasar. Bahkan, Bupati mengambil keputusan tegas dengan mencopot kepala pasar dan para pegawai lainnya. (FM)

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar