Menteri Koperasi dan UKM Kunjungi Kawasan Lingkungan Industri Kecil (.LIK) Tegal

KBRN, Slawi: Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) Republik Indonesia Teten Masduki akan mendorong pertumbuhan sektor industri Kabupaten Tegal agar berkembang menjadi sentra manufaktur seperti pembuatan komponen perkapalan, otomotif, furniture dan alat-alat kesehatan.

Pernyataan tersebut disampaikan Teten saat melakukan kunjungan kerjanya meninjau sejumlah perusahaan pembuat komponen berbahan baku logam di Lingkungan Industri Kecil (LIK) Takaru, Kramat, Sabtu (25/9/2021) siang.

Teten juga  berjanji akan menginformasikan keberadaan industri manufaktur tersebut ke kementerian kesehatan, kementerian pertanian dan kementerian terkait lainnya dan mengimbau mereka tidak mengimpor alat kesehatan, alat pertanian dan peralatan lain yang bisa dibuat di Kabupaten Tegal.

"Saya akan rekomendasikan (produk) Kabupaten Tegal ini, karena kualitasnya sudah bagus,” kata Teten.

Dengan berkembangnya sektor industri tersebut, Teten menginginkan pelaku usaha kecil dan menengah (UKM) di LIK Takaru bisa tumbuh dan berkembang. Ia pun berharap UKM ini dapat bermitra dengan BUMN dan swasta.

“Kita harus mengintegrasikan UKM yang ada dengan perusahaan-perusahaan besar. Karena kita ingin UKM ini dapat menjadi bagian rantai pasok barang-barang industri,"ungkapnya.

Ia pun menitip pesan kepada Pemerintah Kabupaten Tegal untuk meningkatkan pembinaan pelaku UKM. Menurutnya, dari sana akan muncul lebih banyak potensi yang pada gilirannya akan menyerap lapangan kerja lebih besar sehingga perekonomian daerah dapat terus berjalan.

Senada dengan itu, Anggota Komisi VI DPR RI Siti Mukaromah mengaku bangga dengan produksi UKM di Kabupaten Tegal, khususnya produk logam dan industri manufakturnya.

“Kita tahu Kabupaten Tegal ini punya jargon Jepangnya Indonesia. Saya harap jargon itu dapat kembali bangkit sehingga masyarakat Indonesia tahu bahwa Jepangnya Indonesia itu adanya di Kabupaten Tegal,” ujarnya. 

Sementara itu, Bupati Tegal Umi Azizah menyampaikan ucapan terimakasihnya atas kunjungan Teten beserta rombongan ke Kabupaten Tegal. Kehadiran Teten, sambung Umi, menjadi spirit bagi pelaku usaha UKM di LIK Takaru.

Sementara kerja sama yang terbangun antara pihaknya dengan Kementeian Koperasi dan UKM dan PT Astra menjadi akses penting bagi pelaku UKM untuk memasuki rantai pasok pasar produk industri komponen dari logam.

“Ini merupakan tindak lanjut dari MoU antara Pemkab Tegal dengan Kementerian Koperasi dan UKM yang dibantu BUMN supaya kita bisa terus berbenah, meningkatkan kualitas produk dan akses pemasaran ke supply chain pasar komponen nasional,” pungkas Umi. ( AR) 

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00