Persit Gadungan, Tipu Korban Hingga Ratusan Juta Rupiah

KBRN, Banyumas : Satuan Reskrim Polresta Banyumas Polda Jawa Tengah berhasil ungkap kasus dugaan  tindak pidana Penipuan dan atau Penggelapan, Minggu (5/12/2021). 

Kasat Reskrim Polresta Banyumas Kompol Berry, dalam keterangan media Selasa (7/12/2021) mengatakan kejadian tersebut bermula pada sekitar bulan Juni 2021 sampai dengan bulan September 2021. 

Pelaku NRS (33) warga Purbalingga berpura pura kepada korbannya yaitu Ifti (33) warga Purwokerto Barat mengaku memiliki tanah di Cikarang Bekasi dan akan menjualnya. 

Namun pelaku beralasan kesulitan menerima uang dalam jumlah besar karena pelaku mengaku sebagai ibu Persit yang tidak bisa menampung uang dalam jumlah banyak. 

Dengan alasan tersebut pelaku membujuk korban dan ayah korban untuk membukakan rekening yang nantinya rekening tersebut akan digunakan menampung uang hasil penjualan tanah tersebut.

jika berhasil korban diiming-imingi akan diberi keuntungan. 

"Selanjutnya rekening korban dikuasai oleh pelaku dan selain itu korban juga disuruh mengirim sejumlah uang untuk berbagai alasan sampai sejumlah Rp. 250.000.000,-.  (Dua ratus lima puluh juta rupiah ) diantaranya untuk melancarkan jual beli tanah tersebut, namun ternyata faktanya pelaku tidak memiliki tanah di Bekasi dan yang disampaikan pelaku kepada korban adalah kebohongan. Atas kejadian tersebut akhirnya pelaku dilaporkan ke Satuan Reskrim Polresta Banyumas" terangnya. 

Mendasari laporan tersebut, kemudian tim melakukan penyelidikan dan dari hasil penyelidikan bahwa pelaku NRS diamankan di wilayah Purbalingga. 

Pelaku diamankan beserta barang bukti berupa rekening koran milik korban, Handphone dan screnshoot bukti percakapannya dan baju yang dibeli dari hasil kejahatan. 

"NRS dijerat dengan Pasal 378 dan atau 372 KUHP dan terancam pidana penjara maksimal 4 (empat) tahun", imbuhnya. 

Atas kejadian tersebut, Kasat Reskrim Kompol Berry mengimbau kepada masyarakat untuk tidak mudah percaya dengan modus imbalan yang menggiurkan namun harus memberikan sejumlah uang terlebih dahulu. 

"Masyarakat agar lebih berhati hati agar tidak mengalami kerugian dan tidak menjadi korban penipuan", tutupnya. ( Ris)

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar