• Pilih Jaringan RRI   

RRI News Portal

Info Haji 2019

Kemajuan Teknologi Penyelenggara Umroh segera bikin Market Place atau Start Up

25 September
06:02 2019
0 Votes (0)

KBRN, Palembang : Sarikat Penyelenggara Umrah Haji Indonesia (SAPUHI) mengadakan Musyawarah Kerja I, di Palembang, 24-26 September 2019.  

Menurut Dirjen PHU  Penyelenggara Haji Umroh Kementrian Agama Republik Indonesia, Nizar Ali  Keinginan Kominfo menggandeng Traveloka dan Tokopedia untuk terlibat dalam bisnis Umrah menyalahi UU nomor 8 tahun 2019.

"Penunjukan Traveloka dan Tokopedia itu bukan dari keputusan yang harus bisa kerjasama karena salah satu syarat biro perjalanan umroh itu harus memiliki izin termasuk market Place itu harus ada izin kementrian agama la kalau itu dihiraukan berarti dia melanggar undang undang," ungkap  Nizar Ali  kepada wartawan usai membuka Musyawarah Kerja I SAPUHI di Palembang Sumatera Selatan, Selasa (24/9/2019).

Nizar Ali juga minta PPIU dan  SAPUHI harus merespon kemajuan teknologi digital dengan membuat aplikasi start up sehingga mempermudah calon jamaah yang ingin mendaftar ibadah haji maupun umrah.

"Perkembangan teknologi yang cepat revolusi  Industri 4.0 (four points Zero) tidak direspon dengan cepat oleh penyedia penyelenggara  saya rasa ini akan ketinggalan jauh maka kami menghimbau kepada PPIU kalau bisa bikin market Place atau start up," jelasnya.

Sementara  itu Ketua  Umum Sapuhi, Syam Respiadi  mengatakan Musyawarah Kerja pertama Sapuhi mengambil tema "HIJRAH II" Digitalisasi Haji dan Umrah. 

"Saat ini dengan begitu pesatnya perkembangan teknologi Digital Informasi mau tidak mau setiap  penyelenggara ibadah Umrah dan Haji harus dapat menyesuaikan dengan Kemajuan Teknologi  oleh karenanya pada Musyawarah pertama SAPUHI ini  kita akan mencoba melakukan digitalisasi Haji dan Umrah  pada setiap penyelenggara Ibadah Umrah dan Haji PPIU dan PIHK agar semakin memudahkan bagi calon Jamaah untuk mendapat pelayanan  terbaik dalam upaya mereka menuju Rumah Allah baik pada saat melaksanakan Ibadah Umrah ataupun Haji," ungkapnya. 

Syam Respiadi menegaskan anggota dari SAPUHI yang terdiri dari 205 PPIU dan PIHK. Siap untuk membuat market Place dan Start up sehingga mempermudah calon Jamaah umrah maupun haji.

"Alhamdulillah mayoritas anggota kami  sudah menggunakan siskopatuh dan kami juga sudah mengadakan training training  sudah 3  kali  4 kali sebelum haji kemaren  dimana siskopatuh masih generasi pertama kita sudah lakukan insya Allah generasi kedua ini  kami masih menunggu seperti apa aplikasinya  tapi yang jelas menurut ahli IT kita sudah punya aplikasi yang tidak dapat di retas sehingga aplikasi ini  sangat memperhatikan calon Jamaah," pungkasnya.(Rel)

tunggu 60 detik untuk memberikan komentar lagi. komentar anda akan dimoderasi sebelum diterbitkan
Cancel Preview
Cancel Preview
00:00:00 / 00:00:00