Bank Kalbar Syariah Harus Menyentuh Sektor UMKM

KBRN, Pontianak: Gubernur Kalimantan Barat, H. Sutarmidji, S.H.,M.Hum., meresmikan Bank Kalbar Kantor Cabang Pembantu (KCP) Syariah Husein Hamzah dan Tanjung Raya 2, Senin (12/6/2021).

Peresmian ini turut dihadiri Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Kalbar (BI Kalbar), Agus Chusaini, Kepala Bagian Pengawasan Lembaga Otoritas Jasa Keuangan Kalbar (OJK Kalbar), Budi Rahman, Direktur Utama Bank Kalbar, Rokidi, S.E., M.M., dan Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Kalimantan Barat, dr. Harisson, M.Kes., serta Kepala Dinas Perindustrian, Perdagangan, Energi dan Sumber Daya Mineral Provinsi Kalbar, Dr. Syarif Kamaruzaman, M.Si.

Gubernur meminta Bank Kalbar Syariah dapat meningkatkan perekonomian di Kalbar agar dapat bergerak di sektor UMKM.

"Bank Kalbar Syariah harus bergerak di sektor UMKM, sehingga kantor cabangnya harus berada di tengah pusat perekonomian," pinta H. Sutarmidji.

Bank milik pemerintah daerah harus turut andil dalam mensukseskan program pemulihan dan pertumbuhan ekonomi di Kalbar.

"Intinya, bank milik pemda ini dapat ikut ambil bagian dalam mensukseskan program pemda, terutama dalam pemulihan dan peningkatan pertumbuhan ekonomi di Kalbar," harap Gubernur Kalbar.

Sementara itu, Direktur Utama Bank Kalbar mengungkapkan pihaknya akan mendorong penuh dan memiliki kewajiban dalam mendorong UMKM di Kalbar.

"Kami sejalan dengan pemerintah pusat maupun pemerintah daerah, jadi tidak ada alasan untuk tidak mendukung program pemerintah," ungkap Rokidi.

Bank Kalbar yang memiliki unit usaha syariah, harus sudah bisa melakukan pemisahan usaha yang sudah diagendakan oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) pada tahun 2023.

"Bank konvensional akan berdiri sendiri dan begitu pun dengan bank syariah. Tetapi ini tidak mudah karena hampir seluruh Bank Pengelolaan Daerah (BPD) di Indonesia terkendalanya pada modal," tutup Direktur Utama Bank Kalbar.

Sumber Rilis Adpim Pemprov Kalbar

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar