Kunjungan di Lapas dan Rutan Akan Kembali Dibuka

Petugas Lapas Pekanbaru cek suhu tubuh pengunjung.

KBRN, Pekanbaru: Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Provinsi Riau akan membuka kembali layanan tatap muka di Lapas dan Rutan se Riau. Hal ini memperhatikan perkembangan pandemi Covid-19 yang telah menunjukkan tren menurun.  

Terkait hal itu, seluruh Lapas dan Rutan diminta segera mempersiapkan layanan kunjungan warga binaan pemasyarakatan (WBP) yang diselenggarakan dalam rangka pemenuhan hak-hak Narapidana/Tahanan/Anak Binaan agar dapat berintegrasi secara sehat dengan masyarakat.

“Dalam minggu ini layanan kunjungan secara tatap muka bagi wargabinaan di Riau akan segera dibuka kembali. Kami akan mulai mempersiapkan dan melakukan simulasi agar nanti tetap disiplin dalam penerapan protokol kesehatan serta layanan dapat berjalan aman, lancar dan tertib,” kata Kepala Divisi Pemasyarakatan Kanwil Kemenkumham Riau, Mulyadi, Minggu (3/7/2022). 

Mulyadi menyebutkan ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhi pengunjung dan warga binaan. Pertama, pengunjung merupakan keluarga inti dari WBP, yaitu Ayah/Ibu/Anak/Istri/Suami/Kakek/Nenek dan dibuktikan dengan membawa kartu keluarga (KK) dan KTP asli. 

“Kemudian Penasihat atau kuasa hukum yang dibuktikan dengan surat kuasa, perwakilan kedutaan besar atau konsuler untuk WBP berwarganegaraan asing,” lanjutnya.

Kemudian, setiap WBP hanya mendapatkan kesempatan menerima kunjungan satu kali dalam seminggu pada jam kerja. Ketiga, pengunjung telah menerima vaksin ketiga yang dibuktikan dengan aplikasi Peduli Lindungi atau sertifikat vaksin. 

“Lalu, syarat keempat adalah bagi pengunjung yang belum menerima vaksin secara lengkap, wajib menunjukkan rapid/swab antigen dengan hasil negatif atau surat keterangan tidak dapat menerima vaksin karena alasan kesehatan dari dokter instansi pemerintah. Terakhir, syarat kelima disebutkan bagi WBP yang belum vaksin, kunjungan dapat dilaksanakan secara virtual,” jelasnya.

Guna menghindari penumpukan pada hari tertentu, para Kepala Lapas/Rutan/LPKA dapat membuat jadwal kunjungan WBP secara bergiliran. Selain itu, juga harus tetap menyelengggarakan layanan kunjungan secara virtual guna mengakomodir WBP yang belum atau tidak memenuhi syarat mendapatkan kesempatan layanan kunjungan secara tatap muka.

“Saya berharap pengunjung dan WBP mengikuti aturan yang telah ditetapkan. Jangan coba pengaruhi petugas kami untuk mendapatkan layanan khusus. Untuk penyelenggaraan layanan kunjungan secara tatap muka, agar memperhatikan kepentingan keamanan dan tetap menerapkan protokol kesehatan. Jangan ada yang bersikap diskriminatif atau bersikap tidak adil bagi pengguna layanan,” pesan Mulyadi.

Warga binaan pun menyambut gembira dengan dibukanya kembali layanan kunjungan tatap muka ini. HS (36) salah satu WBP kasus narkoba di Rutan Kelas IIB Rutan Siak Sri Indrapura ini telah menyampaikan ke keluarganya.

“Sudah 2 tahun lebih saya tidak bertemu langsung anak istri. Terakhir, anak saya paling kecil berumur 2 tahun, ntah sudah sebesar apa dia sekarang. Saya senang sekali akan bisa berjumpa keluarga, saya sudah divaksin booster, begitupun istri saya,” ucapnya terharu.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar