Remisi ke-77 HUT RI, 257 WBP di Sumsel Langsung Bebas

KBRN, Palembang : Sebanyak 11.275 Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) dan Anak didik pemasyarakatan pada lapas, Rutan dan LPKA di Sumsel diusulkan menerima Remisi 17 Agustus 2022 mendatang.

Usulan remisi tersebut telah dikirim ke ditjen Pemasyarakatan melalui aplikasi Sistem Data Base Pemasyarakatan.

Kadiv Pemasyarakatan kanwil kemenkumham Sumsel Bambang Haryanto mengatakan dari jumlah tersebut rinciannya adalah sebanyak 11.197  orang WBP dan 78 orang  anak didik pemasyarakatan (Andikpas).

Menurut Bambang, sebanyak 11.018 orang  diusulkan mendapat Remisi Umum I.

Sedangkan sebanyak 257 orang WBP diusulkan mendapat remisi umum II.

“11.018 orang artinya setelah mereka mendapat remisi masih harus menjalani sisa pidananya, sedangkan 257 artinya jika yang bersangkutan mendapatkan remisi langsung bebas pada tanggal 17 agustus 2022”

Syarat usulan remisi, kata Bambang, diantaranya berkelauan baik dibuktikan dengan tidak sedang menjalani hukuman disiplin dalam kurun waktu 6 (enam) bulan terakhir, telah menjalani pidana selama 6 atau lebih dan telah mengikuti program pembinaan yang diselenggakan oleh lapas/rutan dengan predikat baik.

“Proses pengusulan remisi menggunakan Sistem Database Pemasyarakatan (SDP) apabila narapidana tersebut memang telah memenuhi syarat. secara otomatis,  disetujui oleh aplikasi, tapi jika  sebaliknya, sistem akan otomatis menolak,” ujar Bambang.

Sementara itu, Kakanwil kemenkumham Sumsel Harun Sulianto mengatakan penyerahan SK remisi tsb rencananya akan diberikan langsung oleh Gubernur Sumsel Herman Deru di LPKA Kelas I Palembang pada tanggal 17 agustus mendatang.

Dari 20 lapas/rutan yang ada WBP yang terbanyak akan mendapatkan remisi adalah Lapas Kelas I Palembang sejumlah 1.419 orang, Kemudian Lapas Kelas IIA Banyuasin 987 orang, Lapas Kayuagung sebanyak 872 orang, selanjutnya  Lapas Narkotika Kelas IIB Banyuasin sebanyak 871 orang, dan Lapas Kelas IIB Muara Enim sebanyak 824 orang. 

“Semoga pemberian remisi ini  memotivasi WBP dan Andikpas untuk terus berusaha menjadi pribadi yang lebih baik dan menjadi insan yang baik dan berguna selama dan setelah menjalani masa pidana.” Kata Harun.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar