30 Tahun Rusak, Mimpi Warga Pulau Hanaut Kini Terwujud

KBRN, Palangka Raya : Warga Kecamatan Pulau Hanaut saat ini begitu antusias karena jembatan yang rusak di daerah mereka sudah diperbaiki melalui kegiatan TMMD yang resmi ditutup Rabu, 21 Oktober 2020 lalu. Perbaikan jembatan rusak tersebut merupakan mimpi masyarakat yang sudah terwujud. 

Masyarakat Kecamatan Pulau Hanaut memberikan apresiasi yang luar biasa terhadap kegiatan TMMD yang dilaksanakan di Desa Bapinang Hilir dan Desa Babirah Kecamatan Pulau Hanaut, Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah. 

Selama ini kondisi jembatan Handil Gayam di Desa Bapinang Hilir dan jembatan Handil Samsu yang menghubungkan Desa Bapinang Hilir dan Desa Babirah kondisi mengalami kerusakan yang cukup parah. Sebab, sejak dibangun lebih dari 30 tahun laku tidak pernah mengalami perbaikan yang signifikan.

Di sisi lain, keberadaan jembatan tersebut sangat vital untuk menopang perekonomian masyarakat. Jembatan bagi warga Pulau Hanaut seperti urat nadi dan tulang punggung yang menyatukan satu desa dengan desa lainnya.

Kepala Desa Bapinang Hilir, Bahriansyah mengungkapkan, program TMMD Reguler ke-109 sangat tepat memilih daerah mereka untuk lokasi kegiatan.

"Karena daerah kami memang sangat memerlukan perbaikan infrastruktur jembatan ini," terangnya, Jumat (23/10/20).

Sebab itulah, lanjutnya, warga juga akan membantu dengan sekuat tenaga agar program TMMD di wilayah mereka bisa berjalan sukses dan lancar.

"Masyarakat kami sangat mendukung sekali kegiatan TMMD," tambahnya.

Kegiatan TMMD Reguler ke-109 di Kecamatan Pulau Hanaut ini memiliki lima sasaran fisik, rehab jembatan Handil Gayam ukuran panjang 15,30 meter dan lebar 3,80 meter di  RT 11/ RW 4 Desa Bapinang Hilir. Kemudian jabatan Handil Samsu panjang 42 meter dan lebar 3,80 meter di  RT 12/ RW 4 Desa Bapinang Hilir. 

Selanjutnya jembatan Sei Babirah panjang 42 meter dan lebar 3,80 meter di RT 07/ RW 03 Desa Babirah. Kemudian sasaran tambahan rehab Mushola Al Hidayah panjang dan lebar 6,50 meter, serta pembangunan pos terpadu.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00