Kalteng Masih Kekurangan Tenaga Kesehatan Puskesmas

KBRN, Palangka Raya : Kepala Dinas Kesehatan Kalimantan Tengah (Kalteng) Suyuti Syamsul, mengatakan Kalteng masih mengalami kekurangan tenaga kesehatan sehingga perlu dilakukan penambahan di Puskesmas. 

Dirinya mencontohkan, menyesuaikan kriteria memiliki lima tenaga esensial, seperti dokter, apoteker dan lainnya, maka hanya sekitar 60 persen Puskesmas di Kalteng yang memenuhinya.

Namun jika dinaikkan lagi kriterianya menjadi sembilan tenaga esensial, maka hanya sekitar 40 persen puskesmas yang memenuhi dan jika dinaikkan lagi menjadi 12 tenaga esensial maka hanya sekitar 20 persen yang memenuhi.

Untuk itu penambahan tenaga kesehatan di Kalteng masih sangat dibutuhkan, terlebih untuk wilayah pedesaan yang masuk dalam kategori daerah terpencil atau pelosok. Sehingga penambahan tenaga kesehatan, baik PNS maupun pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK) tentu sangat dibutuhkan.

Namun terkait ramai dibicarakannya informasi mengenai rencana pemerintah pusat dalam penataan kebutuhan pegawai dan salah satunya melengkapi dengan PPPK, Suyuti mengaku belum menerima informasi mengenai hal tersebut.

"PPPK kami belum ada menerima informasi tentang hal itu, tapi jika nantinya ada, secara prinsip kami menyambut baik, karena kita tahu masih banyak kekurangan," jelasnya.

Menurut Suyuti Syamsul, apabila rekrutmen PPPK bisa dilaksanakan termasuk untuk tenaga kesehatan, maka akan sangat membantu dalam pemenuhan kebutuhan di daerah terutama daerah terpencil.

"Sangat membantu, khususnya di kabupaten dan kota yakni pada Puskesmas dan juga rumah sakit pemerintah," terangnya. (Antara) 

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar