Agus Siswadi: Tim Tanggap Insiden Siber Minimalisir Kejahatan Baru di Dunia Maya

KBRN, Palangka Raya: Plt. Pembentukan Tim Tanggap Insiden Siber Provinsi Kalteng merupakan bagian tidak terpisahkan dari fungsi Badan Siber dan Sandi Negara melalui tim yang dibentuk di daerah. 

Dibentuknya tim ini bertujuan setidaknya meminimalisir insiden siber yang merupakan model kejahatan baru di dunia maya, di era digital saat ini. 

Hal ini disampaikan Kepala Dinas Kominfosantik Provinsi Kalimantan Tengah, Agus Siswadi, dalam laporannya pada acara Launching Tim Tanggap Insiden Siber Provinsi Kalteng, Jumat (22/10/2021).

Tim Tanggap Insiden Siber Provinsi Kalteng dilaunching secara resmi oleh Wakil Gubernur Kalteng, Edy Pratowo, bersama Kepala BSSN Letjen TNI (Purn.) Hinsa Siburian.

Lebih lanjut Agus Siswadi mengutarakan tim tanggap insiden siber memiliki beberapa layanan diantaranya layanan reaktif, yaitu memberikan peringatan, penanggulangan dan pemulihan insiden siber, penanganan kerawanan dan artifak. Selain itu, ada layanan proaktif, yaitu penilaian keamanan dan layanan manajemen kualitas keamanan, yaitu analisis resiko, edukasi dan pelatihan.

Agus Siswadi mengatakan, seiring perkembangan teknologi, serangan siber setiap tahun kian meningkat. Pada 2019 terdapat serangan siber ke domain @kalteng.go.id data center Pemprov Kalteng yang dikelola oleh Dinas Kominfo, Persandian dan Statistik berjumlah 18.787 kali dan puncak serangan terjadi pada tanggal 12 Desember 2019 dengan 9.095 kali serangan.

Sementara, pada 2020, jumlah serangan naik drastis, mencapai 6.238.201 kali serangan, dan puncak serangan pada tanggal 15 Desember 2020 dengan 506.737 kali serangan. 

Pada 2021 meningkat tajam, belum setahun persisnya periode Januari sampai dengan 26 Agustus 2021 mencapai 10.224.154 kali serangan.

“Dan itu baru data center Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah yang dikelola oleh Dinas Kominfo Persandian dan Statistik. Keadaan tersebut tentu sangat rawan, karena hampir 80 persen sistem elektronik dan aplikasi Perangkat Daerah sudah terintegrasi di data center yang berada di Dinas Kominfo, Persandian dan Statistik,” jelas Agus Siswadi.

Plt. Kadis Kominfo menjelaskan Tim Tanggap Insiden Siber Provinsi Kalteng untuk sementara ini masih mencakup Pemprov Kalteng. Menurutnya karena merupakan kebutuhan yang sangat mendesak, ke depan setelah berjalan, akan dikembangkan menjadi tim yang terdiri dari lintas sektoral dengan instansi vertikal yang ada di Provinsi Kalteng, serta pada saatnya akan dibentuk tim tanggap insiden siber di kabupaten/ kota.

Launching Tim Tanggap Insiden Siber Provinsi Kalteng dihadiri oleh Forkopimda, instansi vertikal, bupati/ wali kota serta perwakilan pimpinan perguruan tinggi. (Sumber: MMC Kalteng) 

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00