Dampak Pencemaran Tanah Terhadap Kesehatan

KBRN, PADANG Dampak pencemaran tanah bagi kesehatan yang dapat dialami adalah: meningkatkan risiko leukemia, gangguan aktivitas enzim dalam tubuh, dan kerusakan pada ginjal dan otak.

Bumi adalah tempat tinggal manusia sehingga perlu dijaga dan dirawat. Pentingnya memelihara bumi bukan hanya karena bumi adalah tempat manusia melangsungkan berbagai aktivitasnya, tetapi juga karena kerusakan pada bumi dapat berakibat buruk pada kesehatan manusia.

Salah satu kerusakan yang dapat terjadi adalah pencemaran tanah. Anda mungkin lebih sering mendengarkan mengenai pencemaran air, tetapi sejatinya dampak pencemaran tanah juga bisa berakibat fatal bagi kesehatan manusia.

Dampak pencemaran tanah terhadap kesehatan

Secara umum, Anda hanya menyadari dampak pencemaran tanah terhadap lingkungan, seperti kehidupan ekosistem dalam tanah, serta tumbuhan di sekitar tanah tersebut. Namun, dampak pencemaran tanah tidak hanya terbatas pada lingkungan, tetapi juga kesehatan manusia.

Anda bisa mengalami masalah kesehatan yang merupakan dampak dari pencemaran tanah. Terdapat berbagai macam penyebab dari pencemaran tanah dan zat-zat pencemar tersebut dapat menimbulkan berbagai gangguan dalam tubuh.

Keracunan atau terpapar logam berat, seperti arsemik, timbul, dan sebagainya mampu menyebabkan gangguan pada aktivitas enzim dalam tubuh, serta mampu mengakibatkan kerusakan pada ginjal dan otak.

Apa itu pencemaran tanah?

Sebelum menelaah lebih jauh mengenai pencemaran tanah, Anda perlu mengetahui apa itu pencemaran tanah. Pencemaran tanah adalah terkontaminasinya tanah terhadap senyawa-senyawa tertentu dalam kadar yang lebih tinggi dari normalnya.

Umumnya, pencemaran tanah disebabkan oleh manusia, tetapi terkadang perubahan alamiah dari tanah itu sendiri dapat memicu terjadinya pencemaran tanah.

Dampak pencemaran tanah tidak main-main, karena selain mengganggu kesehatan manusia, dampak pencemaran tanah juga dapat merembet ke pertumbuhan tanaman dan air yang mungkin akan dikonsumsi oleh hewan dan manusia.

Bagaimana dampak pencemaran tanah bisa dirasakan oleh manusia?

Dampak pencemaran tanah terhadap kesehatan dapat terjadi saat manusia menghirup debu atau uap senyawa kimia yang menguar dari tanah yang terkontaminasi. Anda juga bisa secara tidak sengaja menelan tanah yang sudah tercemar.

Tidak hanya itu, dampak pencemaran tanah yang berbahaya bagi kesehatan bisa dialami ketika Anda mengonsumsi sayuran atau buah yang ditanam di tanah yang sudah tercemar. Buah dan sayuran tersebut bisa jadi ikut terkontaminasi oleh senyawa kimia dalam tanah.

Bahkan, beberapa senyawa kimia dalam tanah yang tercemar dapat menyerap ke dalam kulit ketika Anda menyentuh tanah yang terkontaminasi. Salah satunya adalah senyawa kimia creosote yang digunakan untuk mengawetkan kayu. Saat tersentuh, senyawa tersebut dapat memicu lepuhan, peradangan, dan pengelupasan pada kulit.

Penyebab pencemaran tanah

Dampak pencemaran tanah yang sangat berbahaya bagi kesehatan manusia. Ironisnya, akar pemicu dari pencemaran tanah biasanya diakibatkan oleh beberapa aktivitas manusia, seperti:

  1. Aktivitas pertambangan

Sektor pertambangan sangat digeluti oleh beberapa pebisnis karena dapat menghasilkan keuntungan yang besar. Sayangnya, sampah-sampah dari sisa pertambangan yang dihasilkan dapat berkontribusi ke dalam dampak pencemaran tanah terhadap lingkungan.

  1. Kebocoran pipa pembuangan

Senyawa-senyawa beracun tentunya harus dibuang pada tempatnya. Pembuatan pipa pembuangan berfungsi agar senyawa-senyawa kimia tersebut tidak berceceran dan menimbulkan pencemaran tanah.

  1. Tumpahnya senyawa kimia

Senyawa kimia yang disimpan atau diangkut terkadang dapat secara tidak sengaja tertumpah atau bocor. Senyawa-senyawa tersebut dapat mencemari tanah, misalnya, tertumpahnya minyak saat disalurkan dari pipa, dan sebagainya.

  1. Aktivitas pembangunan

Selain pertambangan, pembangunan juga dapat menghasilkan berbagai senyawa kimia yang dapat mencemari lingkungan. Debu atau asap dapat mengkontaminasi tanah dan ikut serta meningkatkan dampak pencemaran tanah terhadap lingkungan.

  1. Penggunaan senyawa kimia dalam pertanian

Senyawa kimia berupa pestisida, pupuk kimia, dan sebagainya digunakan untuk mencegah hama dan meningkatkan produksi tanaman. Namun, penggunaan senyawa-senyawa kimia dapat mencemari tanah.

  1. Serpihan cat dari bangunan

Meskipun terlihat sepele, tetapi cat dari dinding bangunan yang sudah tua dapat meluruh dan menjadi serpihan-serpihan yang jatuh ke tanah. Pencemaran tanah dapat terjadi saat serpihan-serpihan cat menumpuk dan mencemari tanah.

  1. Pembuangan limbah yang semena-mena

Pembuangan limbah atau sampah secara tidak bertanggung jawab mampu menimbulkan pencemaran tanah, terutama limbah dari pabrik. Senyawa-senyawa kimia dari limbah tersebut dapat mencemari tanah dan air di sekitarnya.

Apa yang dapat dilakukan untuk mengurangi dampak pencemaran tanah?

Menghentikan pencemaran tanah membutuhkan usaha dari berbagai pihak, tetapi pencegahan agar tidak terpapar tanah yang sudah terkontaminasi dapat dilakukan dengan mudah. Anda dapat mencegahnya dengan cara:

  1. Mencegah anak untuk memasukkan tangan ke mulut seusai bermain dengan pasir atau tanah
  2. Lapisi tanah yang tercemar di sekitar Anda dengan tanah yang tidak tercemar, rerumputan, dan sebagainya
  3. Selalu mencuci tangan setelah memegang tanah atau pasir, serta sebelum makan dan beristirahat
  4. Selalu bilas mainan anak yang ditinggalkan di luar ruangan
  5. Tinggalkan alas kaki yang digunakan untuk berpergian di luar ruangan
  6. Mandikan hewan peliharaan secara teratur
  7. Selalu cuci buah dan sayuran sebelum dikonsumsi, akan lebih baik jika Anda mengupas kulit buah dan sayuran
  8. Jangan menggali tanah yang terkontaminasi
  9. Letakkan keset di depan pintu agar tanah tidak masuk ke dalam rumah
  10. Bersihkan rumah secara teratur dengan kain yang sudah dibasahkan atau penyedot debu yang memiliki saringan HEPA

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar