Penurunan Kasus Stunting Perlu Keterlibatan Seluruh Stakeholder

KBRN, Padang : Menurunkan kasus stunting, perlu keterlibatan seluruh stakeholder agar tujuan yang diinginkan tercapai.

"Jadi mari bersama-sama kita bahu-membahu untuk menangani kasus stunting di Padang Panjang," kata Wakil Wali Kota Padang Panjang Asrul saat membuka Diskusi Panel Manajemen Kasus Stunting yang diselenggarakan Perwakilan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Sumatera Barat di salah satu hotel, Selasa (9/8/2022).

Wawako Asrul yang juga menjabat sebagai ketua Tim Percepatan Penanganan Stunting (TPPS) menyampaikan, sampai saat ini kasus stunting di Padang Panjang belum tuntas dan masih belum mencapai persentase nasional. 

“Melalui diskusi panel ini, direncanakan langkah-langkah yang tepat dalam percepatan penurunan stunting di Kota Padang Panjang. Dari sini kita bisa menyiapkan apa saja langkah yang akan kita kerjakan agar kasus stunting ini bisa turun," katanya.

Sementara itu Koordinator Bidang KB/KR Perwakilan BKKBN Sumbar, Rismiati, menyampaikan, kegiatan ini dilaksanakan guna mengetahui apa penyebab stunting dan bagaimana mencegahnya.

Dikatakannya, selama ini di setiap daerah sudah ada Tim Pendamping Keluarga (TPK) untuk melakukan pendampingan kepada keluarga. Jika tim ini tidak menemukan solusi untuk kasusnya, maka akan dilakukan penanganan lebih lanjut. Selain itu juga sudah ada BAAS (Bapak Asuh Anak Stunting) yang akan dibentuk di setiap daerah.

"Kasus stunting tidak hanya tanggung jawab keluarga, melainkan tugas dan tanggung jawab kita semua," ujarnya.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar