Asusila Halte Senen: Polisi Kebingungan, Pelaku Dilepas

Tampang dan sikap perempuan terduga pelaku asusila (kaos hitam lengan pendek) saat tiba di Mapolres Metro Jakarta Pusat, dan hingga kini terus membuat polisi bingung dengan keterangannya yang berubah-ubah (Eko Sulestyono/RRI)

KBRN, Jakarta: Perempuan terduga pelaku asusila (mesum) di sebuah halte bus kawasan Senen, Jakarta Pusat, berinisial MA (21) tidak ditahan polisi.

Meski MA telah menyandang status sebagai tersangka dalam kasus ini, namun polisi entah kebingungan atau memiliki pertimbangan lain mengapa MA tidak ditahan.

“Terhadap yang bersangkutan (MA) polisi tidak melakukan penahanan, karena memang hasil pemeriksaan ini keterangannya masih berubah-ubah gitu," kata Kanit Reskrim Polsek Senen AKP Bambang di Jakarta, Selasa (26/1/2021).

Menurut Bambang, MA selalu memberikan keterangan yang tidak jelas.

BACA JUGA: Asusila Halte Senen: Motif Didalami, Kejiwaan Diperiksa

Polisi juga belum bisa menggali keterangan pelaku karena saat diperiksa jawaban MA selalu berubah-ubah.

Saat menjalani pemeriksaan polisi, MA mengaku baru sekali bertemu dengan pelaku pria di halte tersebut.

Setelah berbincang-bincang selama satu jam, MA kemudian diminta melakukan seks oral kepada pelaku pria tersebut.

“Kemarin pelaku perempuan (MA) memberikan keterangan bahwa dirinya baru kenal di situ kurang-lebih ngobrol satu jam lalu ditawarkan itu uang jajan Rp22 ribu dan rokok. Kemarin ditanya katanya hanya ketemu di situ aja belum ada alasan spesifik," jelasnya.

BACA JUGA: Asusila Halte Senen, Pelaku Pria Masih Diburu

Sementara itu, hingga saat ini polisi masih terus memeriksa saksi-saksi terkait dalam kasus ini.

Mereka akan kembali dimintai keterangan oleh pihak kepolisian.

Sebelumnya diberitakan, saat ditangkap polisi, MA mengaku menerima uang Rp22 ribu dan rokok dari pelaku pria usai melakukan aksi mesumnya.

Namun, dari hasil pemeriksaan terhadap MA, polisi belum mengetahui secara pasti apa motif pelaku sesungguhnya.

Polisi hingga saat ini masih menyelidiki kasus itu secara mendalam.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00