Masa Kampanye Pemilu 2024 Berlangsung 75 Hari

Gedung DPR: Foto ( Dok. Antara )

KBRN, Jakarta: Perdebatan panjang soal durasi masa kampanye Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 akhirnya mencapai titik temu. DPR, pemerintah, dan KPU sebagai penyelenggara pemilu, setuju jika tahapan tersebut menjadi 75 hari.

Hal itu merupakan salah satu poin kesimpulan dalam rapat konsinyering Komisi II DPR bersama Kemendagri, KPU, Bawaslu dan DKPP. Rapat ini digelar pada 13-15 Mei 2022.

"Usulan KPU 90 hari, diminta seluruh fraksi DPR RI untuk disederhanakan menjadi 75 hari," kata Anggota Komisi II DPR, Muhammad Rifqizamy Karyasuda, Senin (16/5/2022). 

Kendati demikian, dia menyampaikan pemangkasan ini bisa dilakukan dengan dua syarat.

Pertama, perubahan mekanisme pengaturan tentang barang dan jasa atau logistik pemilu yang harus dilakukan lebih simpel, efesien, transparan dan akuntabel.

Semisal, menggunakan elektronik katalog dan penyebaran pencetakan di beberapa tempat di Indonesia.

"Sehingga, penyebaran distribusinya bisa sebangun dengan masa kampanye yang tidak terlalu lama," ujarnya.

Kedua, kata dia, Komisi II DPR meminta kepada pemerintah dan penyelenggara pemilu untuk segera menyusun kodifikasi hukum acara pemilu. 

Dalam kaitan ini, tidak hanya melibatkan pemerintah dan penyelenggara pemilu, tetapi juga melibatkan Mahkamah Agung (MA) dan Mahkamah Konstitusi (MK) dalam penyusunannya.

Oleh karena itu, Politisi PDI Perjuangan ini mengungkapkan seluruh pihak termasuk DPR RI akan bekerja semaksimal mungkin untuk mewujudkan kodifikasi hukum acara pemilu. Hal itu buat memastikan waktu penyelesaian sengketa dan berbagai mekanisme hukum kepemiluan di Indonesia bisa tepat waktu.

"Dan tidak menganggu proses-proses pelantikan dan periodesasi jabatan-jabatan politik baik presiden dan wakil presiden, DPR, DPD, DPRD, termasuk dalam konteks pemilihan kepala daerah itu sendiri," tukasnya.*

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar