Pengendara Moge Ditendang Paspampres Akhirnya Minta Maaf

Foto: Pengendara Moge Terobos Ring 1

KBRN, Jakarta: Pengendara motor gede (moge) ditendang oleh Paspampres di Jalan Veteran III, mengungkapkan permohonan maaf.

Permohonan maaf itu disampaikannya melalui media sosial Instagramnya @juniarwilliam17, Jumat (26/2/2021).

Selain itu, dirinya juga menghapus video tersebut dan mengaku siap mempertanggungjawabkan perbuatannya.

"Saya atas nama pribadi meminta maaf kepada instansi2 terkait atas kejadian di Jl Veteran 3," ucapnya.

Baca Juga:Paspampres Tendang Moge, Ini Kronologinya

Dirinya juga mengaku menyesal dan berjanji tidak akan mengulangi perbuatan tersebut.

"Saya menyesal dan untuk kedepanya tidak akan mengulangi hal tersebut," jelasnya.

Tak hanya itu, Juniar juga menjelaskan bahwa pihaknya telah menghapus segala video terkait kejadian yang melibatkan paspampres tersebut.

"Semua video yang berhubungan dengan kejadian tersebut telah saya takedown untuk maksud yang baik. sekali lagi saya meminta maaf yang sebesar-besarnya," katanya.

Sementara itu, melalui unggahan di Instastory, Juniar mengaku siap bertanggungjawab dan bertemu pihak-pihak terkait kejadian di wilayah Ring 1 itu.

"Di sini saya akan melakukan klarifikasi, bahwa saya lagi menunggu arahan selanjutnya untuk datang ke instansi terkait dan bertemu dengan yang bersangkutan," jelasnya.

Sebelumnya, Asisten Intelijen Paspampres Letkol Inf. Wisnu Herlambang membenarkan, video yang memperlihatkan anggota Paspampres menendang sejumlah pengendara motor gede (moge) saat sunday morning ride (sunmori) di Jalan Veteran III Jakarta Pusat, Minggu 21 Februari 2021. 

Wisnu mengatakan, tindakan itu dilakukan sebagai bentuk pengamanan instalasi VVIP.

"Kalau itu hanya ditendang, tidak dipukul. Dan sebetulnya itu sudah tindakan yang paling ringan. Sebenarnya kalau sudah menerobos VVIP di aturannya ditembak, dilumpuhkannya dengan cara ditembak karena sudah mengancam," kata Wahyu kepada wartawan, Jumat (26/2).

Wisnu menceritakan, pengendara moge tersebut dilumpuhkan Paspampres karena menerobos jalan yang sedang ditutup. Kala itu, Paspampres tengah melakukan pengamanan instalasi VVIP di Kantor Wakil Presiden.

Oleh karena itu, petugas menutup Jalan Veteran III dengan memasang pembatas jalan. Namun tiba-tiba pengendara moge menerobos masuk. Wisnu menyebut, petugas sudah menghentikan agar pengendara tidak masuk ke Jalan Veteran III.

"Kalau menerobos masuk ke Ring 1 itu sudah merupakan ancaman atau masuk ke dalam hakikat ancaman terhadap instalasi VVIP. Ada buku petunjuk teknisnya kita untuk melaksanakan, ada prosedurnya," ujar Wisnu.

Wisnu menjelaskan, bahwa tindakan Paspampres adalah bentuk kewaspadaan kepada pihak-pihak yang dianggap dapat mengancam keamanan Ring 1. Terlebih, kata dia, Wakil Presiden dan kantornya merupakan simbol negara.

"Kita kan nggak tahu dia mau nerobos mau apa, mau sabotase mau apa. Jadi kita bentuk kewaspadaan karena kita tidak bisa menduga orang menerobos Ring 1 itu mau ngapain. Jadi kita harus lumpuhkan," kata Wisnu. 

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00