Pemerintah Sesalkan Anak DIsabilitas Dianiaya Sampai Meninggal

Deputi Perlindungan Khusus Anak Kemen PPPA Nahar, sangat menyesalkan terjadinya kasus anak penyandang disabilitas berusia 11 tahun yang dianiaya oleh orang tua kandungnya hingga meninggal dunia di Kecamatan Babat Toman, Kabupaten Musi Banyuasin, Provinsi Sumatera Selatan. Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) meminta pemerintah daerah memberikan perhatian bagi anak disabilitas untuk mencegah mereka mengalami kekerasan dari lingkungannya, sesuai Peraturan Pemerintah No. 78 Tahun 2021 tentang Perlindungan Khusus Anak. (Dok. RRI/SS)

KBRN, Jakarta: Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) meminta pemerintah daerah memberikan perhatian bagi anak disabilitas untuk mencegah mereka mengalami kekerasan dari lingkungannya, sesuai Peraturan Pemerintah No. 78 Tahun 2021 tentang Perlindungan Khusus Anak.

Deputi Perlindungan Khusus Anak Kemen PPPA Nahar, sangat menyesalkan terjadinya kasus anak penyandang disabilitas berusia 11 tahun yang dianiaya oleh orang tua kandungnya hingga meninggal dunia di Kecamatan Babat Toman, Kabupaten Musi Banyuasin, Provinsi Sumatera Selatan. 

Kasus ini diharapkan dapat diselesaikan tuntas untuk menegakkan keadilan hukum bagi korban.   

“Pemerintah Daerah seyogyanya memberikan pendampingan bagi keluarga dengan anak penyandang disabilitas dalam memberikan pengasuhan terbaik dan rehabilitasi berkelanjutan,” kata Nahar dalam keterangan resmi yang diterima RRI.co.id di Jakarta, Senin (29/11/2021). 

Nahar mengatakan penganiayaan yang dilakukan orang tua terhadap korban yang menderita autis seharusnya dapat dicegah.  

Sebagaimana diketahui, autisme adalah gangguan perkembangan yang disebabkan oleh adanya kerusakan pada otak, sehingga mengakibatkan gangguan pada perkembangan komunikasi, perilaku, kemampuan sosialisasi, sensoris, dan belajar. 

"Karena itu, upaya pencegahan, pengawasan dan perlindungan hingga pola asuh keluarga menjadi sangat penting dipahami oleh semua pihak," lanjut Nahar. 

Berdasarkan informasi yang diperoleh, pelaku telah ditahan di Polsek Babat Toman dan ketiga adik korban kini berada di kediaman nenek korban. 

“Kami memberikan apresiasi untuk respon cepat ini dan mengharapkan terus dilakukan upaya-upaya yang diperlukan agar keadilan ditegakkan dan pengasuhan layak dapat terus diberikan kepada anak terduga pelaku,” jelas Nahar.

Kemen PPPA telah berkoodinasi dengan DP3A Provinsi Sumsel dan DP3A Kabupaten Musi Banyuasin.

Bersama Polsek Babat Toman akan melakukan penjangkauan dan asesmen awal ke tiga saudara korban yang masih usia anak dan keluarganya.

Kemen PPPA akan terus mengawal kasus ini hingga tuntas, mulai dari proses penyidikan hingga putusan peradilan.

Menilik kronologis perkara, kedua pelaku dapat dikenakan pasal berlapis, yaitu Pasal 44 ayat (1) Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2004 tentang Penghapusan KDRT pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan Pasal 80 Ayat (3) dan (4) Juncto Pasal 76 Undang-Undang Nomor 35 tahun 2014 tentang Perlindungan Anak pidana penjara paling lama 15 (lima belas) tahun dan/atau denda paling banyak Rp3 miliar ditambah sepertiga dari ketentuan pidana. (Miechell Octovy Koagouw)

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar