Diamuk Gelombang dan Angin, Kapal Pengangkut Terdampar

KBRN, Talaud: Sebuah Kapal LCT (Landing Craft Tank) yang sedang membongkar material untuk pembangunan gedung Puskesmas Damau ditemukan sudah melintang dan terdampar di pantai Taduwale. Peristiwa nahas tersebut diakibatkan cuaca ekstrem yang ditandai angin kencang dan hempasan gelombang laut, Jumat (17/9/2021). 

Kapolsek Kabaruan Iptu Handry Gahunting Kilare mengungkapkan, disaat sedang membongkar muatan di pantai Taduwale, angin tiba-tiba bertiup kencang dari arah barat, dan kapten kapal bernama Jendri Manderos, langsung bergegas untuk keluar dari pantai Taduwale mencari tempat untuk berlindung. Disaat yang sama angin semakin kencang bertiup diiringi amukan gelombang laut  mendorong kapal terus ke daratan sehingga mengakibatkan 1 mesin mengalami kerusakan. 

"Sesuai keterangan dari kapten kapal bahwa kalau memaksa untuk keluar dari pantai takutnya kapal tidak mampu dan akan menabrak batu karang yang tidak jauh dari posisi kapal LCT," ungkap Handry. 

Beban barat akibat saratnya muatan di atas kapal LCT dan rusaknya 1 mesin rusak membuat kapal tersebut tidak mampu menghindari angin dan gelombang besar. 

Diduga, faktor lain yang mengakibatkan kapal LCT sampai terdampar di pantai Taduwale adalah kapten kapal yang belum paham dengan lokasi pantai dan kondisi cuaca yang sering berubah-ubah di wilayah tersebut. 

Diketahui, Kapal LCT merupakan jenis kapal yang memiliki fungsi sebagai angkutan laut atau perairan yang dangkal. Kapal ini juga merupakan jenis kapal yang digunakan untuk perang dan kapal ini terkadang difungsikan sebagai Kapal untuk pengiriman antar lokasi atau antarpulau yang bermuatan barang-barang yang berukuran besar atau pengiriman alat berat.

Kapal ini juga dikatakan sebagai kapal sejenis dengan kapal feri namun perbedaannya kapal ini kapal yang memiliki tenaga yang lebih kuat daripada kapal feri.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00