Pegawai Kejaksaan Cilegon Diamankan karena Terbukti Bawa Sabu

Ilustrasi sabu. Pihak Kejari Cilegon membenarkan kabar pegawainya diamankan polisi karena terbukti membawa sabu saat berkunjung ke Lapas kelas II A Cilegon. (Foto: Pixbay)

KBRN, Cilegon : Seorang oknum jaksa berinsial DRM (48 tahun) diamankan polisi karena membawa sabu saat berkunjung ke Lapas Kelas IIA Cilegon.

Pihak Kejaksaan Negeri (Kejari) Kota Cilegon membenarkan kabar tersebut.

Kasi Intel Kejari Cilegon, Atik Ariyosa menyebut pegawainya tertangkap petugas saat mencoba membawa sabu ke dalam Lapas Cilegon, Selasa (17/5/2022).

Namun demikian, lanjut Atik, dirinya memastikan bahwa yang ditangkap Polisi di Lapas Cilegon bukan seorang Jaksa melainkan sebagai pegawai Tata Usaha pada Kejari Cilegon. 

"Itu pegawai Tata Usaha yang biasa mempersiapkan sidang online untuk terdakwa di Lapas Cilegon," ucap Atik melalui sambungan seluler.

Atik menyampaikan, kasus tersebut saat ini telah ditangani oleh pihak Kepolisian Polda Banten dan untuk keterangan lebih lanjut pihaknya menunggu hasil penyelidikan yang dilakukan oleh pihak kepolisian Polda Banten.

"Saat ini masih penyelidikan, untuk perkembanganya nanti kita (Kejari Cilegon) sampaikan kepada publik," ujar Atik. 

Diberitakan sebelumnya, seorang diduga seorang Jaksa  pada Kejari Cilegon berinisial DRM diamankan polisi setelah terbukti mencoba membawa sabu ke dalam Lapas Kelas IIA Cilegon.

Akibat perbuatannya itu, tersangka DRM kini mendekam di dalam Lapas Kelas IIA Cilegon.

Sementara untuk barang bukti sabu seberat 5 gram dan yang lainya kini telah dibawa oleh Direktorat Narkoba Polda Banten untuk kepentingan penyelidikan lebih lanjut.

DRM hendak menjenguk Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) di dalam Lapas Kelas IIA Cilegon berinisial DD.

Berdasarkan informasi yang dihimpun RRI, DRM berawal dari adanya seorang tamu yang mengaku sebagai seorang Jaksa pada Kejari Kota Cilegon.

Setelah ditanya tujuan dan maksud kedatangannya ke Lapas Cilegon, terduga Jaksa itu mengaku ingin menemui seorang seseorang di dalam Lapas.

"Sekitar Jam 09.50 WIB ada tamu yang mengaku sebagai pegawai kejaksaan Cilegon, lalu tujuannya untuk menemui tahanan untuk sidang online.

Setelah menyampaikan maksudnya, langsung di geledah baik badan dan barang bawaan," ucap Kepala Lapas Kelas IIA Cilegon, Sudirman Jaya.

Setelah dilakukan penggeledahan l, lanjut Sudirman, ditemukan carter didalam Carger Hp  dan kristal putih yang diduga sebagai sabu.

"Setelah menemukan itu, langsung melaporkan ke petugas keamanan Lapas Kelas IIA Cilegon," ungkap Sudirman.

Selanjutnya : Pengantar

Halaman 1 dari 2

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar