Perubahan Iklim Buat Masa Tidur Manusia Turun

Perubahan iklim membuat masa tidur menurun. (foto; dok. pixabay)

KBRN, Medan : Perubahan iklim sudah diperkirakan akan memicu kebakaran hutan dan mencairkan gletser di kutub. Namun sebuah studi baru mengklaim itu juga akan membuat kita kehilangan istirahat malam yang nyaman.

Para peneliti telah mempelajari data dan informasi cuaca global dari pelacak tidur yang dipakai oleh masyarakat untuk memprediksi efek masa depan pada tidur kita.

Pada tahun 2099, suhu akan mengurangi antara 50 hingga 58 jam tidur per orang per tahun, jadi hanya di bawah 10 menit per malam.

Menurut penelitian, dikutip Voi, Senin (23/5/2022), efek suhu pada kurang tidur akan jauh lebih besar bagi penduduk dari negara berpenghasilan rendah, seperti India, serta untuk orang dewasa dan wanita yang lebih tua.

Secara keseluruhan, orang dewasa akan tertidur lebih lambat, bangun lebih awal, dan kurang tidur selama malam yang panas di masa depan, yang akan berisiko 'beberapa hasil fisik dan mental yang merugikan'.

Suhu global yang lebih tinggi akan menggerogoti total tidur kita karena suhu inti tubuh perlu turun untuk tertidur. Namun, ini menjadi lebih sulit untuk dicapai karena suhu di sekitar kita semakin panas.

"Tubuh kita sangat beradaptasi untuk mempertahankan suhu tubuh inti yang stabil, sesuatu yang menjadi sandaran hidup kita," kata penulis studi Kelton Minor di University of Copenhagen, Denmark.

“Namun setiap malam mereka melakukan sesuatu yang luar biasa tanpa sebagian besar dari kita sadari - mereka melepaskan panas dari inti kita ke lingkungan sekitar dengan melebarkan pembuluh darah kita dan meningkatkan aliran darah ke tangan dan kaki kita,” kata Minor, seperti dikutip Daily Mirror.'

“Agar tubuh kita dapat mentransfer panas dari ekstremitas ini, lingkungan sekitar harus lebih dingin dari kita,” kata Minor. Di wilayah tropis, orang banyak menggunakan pendingin ruangan atau AC agar bisa mencapai tidur nyenyak.

Untuk penelitian ini, tim peneliti menggunakan data tidur global anonim yang dikumpulkan dari gelang pelacak tidur yang mendeteksi pola bangun dan tidur.

Data tersebut mencakup 7 juta catatan tidur malam dari lebih dari 47.000 orang dewasa di 68 negara yang mencakup semua benua kecuali Antartika, termasuk Inggris, AS, Australia, Prancis, India, Meksiko, dan Kanada.

Ini kemudian dibandingkan dengan pengukuran cuaca global dari waktu ke waktu, yang memungkinkan tim untuk menemukan pola antara dua faktor dan membuat prediksi untuk masa depan.

Studi ini menemukan pada malam yang sangat hangat lebih panas dari 86 ° F (30 ° C), tidur menurun rata-rata lebih dari 14 menit. Kemungkinan tidur kurang dari tujuh jam juga meningkat seiring dengan kenaikan suhu.

Di bawah rutinitas hidup normal, orang tampak jauh lebih baik dalam beradaptasi dengan suhu luar yang lebih dingin daripada kondisi yang lebih panas.

“Di seluruh musim, demografi, dan konteks iklim yang berbeda, suhu luar yang lebih hangat secara konsisten mengikis tidur, dengan jumlah kurang tidur semakin meningkat seiring suhu menjadi lebih panas,” kata Minor.

Satu pengamatan penting adalah bahwa orang-orang di negara berkembang tampaknya lebih terpengaruh oleh perubahan ini. Namun, keterbatasan penelitian ini adalah tidak memperhitungkan teknologi pendinginan buatan seperti AC.

Ada kemungkinan prevalensi AC yang lebih besar di negara maju berperan dalam hasil tersebut. Juga, ada kekurangan data pelacakan tidur dari Afrika, yang mengalami panas yang sangat parah dibandingkan dengan bagian lain dunia.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar