Penampakan Apple Car Terbaru Tanpa Jendela, Di-Bully karena Mirip Peti Mati

Penampakan Apple car tanpa jendela dengan warna hitam. (foto: twitter @VRScout)

KBRN, Medan : Apple Car dari Apple yang telah lama ditunggu-tunggu dapat memiliki tampilan virtual di bagian dalam alih-alih jendela bening. Raksasa teknologi tersebut telah mengajukan paten untuk sistem kendaraan virtual reality (VR) yang mencocokkan 'tampilan virtual' dengan gerakan fisik mobil saat sedang berjalan.

Misalnya, jika mobil melaju menuruni bukit, sistem dapat memproyeksikan gambar virtual perjalanan rollercoaster. Kursi di dalam mobil akan bergerak agar sesuai dengan visual, seperti pengalaman bioskop '4DX' yang imersif.

Gambar konsep seperti apa mobil itu telah beredar di media sosial, yang menyebabkan ejekan dari beberapa pengguna, yang membandingkannya dengan peti mati.

Gambar konsep sudah ada sebelum paten dilakukan, meskipun mereka menunjukkan mobil hitam dengan atap miring tanpa banyak jendela. Mobil Apple ini dibuat oleh Pencipta Konsep dan LetsGoDigital, dan bukan desain Apple sendiri.

Apple Car telah dikembangkan selama lebih dari satu dekade, tetapi tidak ada kabar kapan itu akan diumumkan secara resmi. Paten baru diberikan oleh US Patent and Trademark Office dan terdaftar pada 3 Mei tahun lalu.

“Sistem VR dapat memberikan tampilan virtual yang sesuai dengan isyarat visual dengan gerakan fisik yang dialami penumpang,” kata Apple dalam paten tersebut, seperti dikutip Daily Mirror, Senin (23/5/2022).

Apple juga menyatakan Sistem VR dapat memberikan pengalaman VR yang imersif dengan mengganti tampilan dunia nyata dengan lingkungan virtual. Sistem kendaraan aktif dan/atau sistem kontrol kendaraan dapat diintegrasikan dengan sistem VR untuk memberikan efek fisik dengan pengalaman virtual.

Lingkungan virtual itu dapat diubah untuk mengakomodasi penumpang setelah menentukan bahwa penumpang rentan atau menunjukkan tanda-tanda mabuk perjalanan.

“Mobil akan mampu 'memproyeksikan atau menampilkan bingkai virtual ke setidaknya satu jendela kendaraan,” , kata Apple, untuk memberikan tampilan virtual 3D kepada penumpang.

Penumpang tidak perlu memakai topeng realitas virtual; sebaliknya, interior mobil akan menjadi topeng itu sendiri.

Agar fitur desain khusus ini berfungsi, mobil akan sepenuhnya otonom, dan akan mengemudi sendiri di sepanjang rute yang telah diprogram sebelumnya. Namun tampaknya publik tidak terlalu tertarik dengan potensi desain tersebut.

Seorang pengguna Twitter, @ItsDanSheehan, mengatakan: “Saya selalu menginginkan peti mati yang bisa melakukan pembunuhan dengan kendaraan.”

@nowstartthegame juga memposting gambar mobil yang berlayar dari tebing dengan kata-kata: 'love my Apple car'. Dan @OrdinaryGamers bercanda: 'Saya tahu Apple tidak suka Windows, tapi ayolah.'

Apple mengklaim desain tersebut dapat membantu memerangi mabuk perjalanan, yang biasanya dialami penumpang saat mereka menonton film atau melihat layar di dalam mobil.

Mabuk perjalanan terjadi karena konflik di antara indera – ketika mata kita mendeteksi gerakan tetapi bagian tubuh kita yang lain tidak.

"Kendaraan otonom mungkin memiliki jendela terbatas atau bahkan tidak ada sama sekali, dan dengan demikian gerakan yang dialami penumpang dalam kendaraan tersebut mungkin tidak sesuai dengan apa yang mereka lihat secara visual, berpotensi menyebabkan mabuk perjalanan," kata Apple.

Apple Car telah ditunggu-tunggu selama bertahun-tahun, dengan beberapa perusahaan desain membuat rendering artistik seperti apa bentuknya.

Tahun lalu, Devanga Borah, seorang insinyur mesin di Universitas Tezpur di India, mengungkapkan rendering mobil putih aneh yang terdiri dari pod bulat yang berputar sekitar 360 derajat dengan empat roda.

Mengingatkan pada komputer eMac Apple dari tahun 2002, kendaraan ini dicat dengan warna putih mengilap dan menampilkan logo Apple di antara set roda depan dan belakang.

Perusahaan leasing mobil Inggris, Vanarama, juga menciptakan gambar kendaraan abu-abu ramping dengan sudut tajam dan logo Apple bersinar di kisi-kisi radiator.

Desain Vanarama juga mencakup dasbor layar sentuh yang dapat disesuaikan dan 'asisten otomatis cerdas' seperti Siri untuk mengawasi mengemudi.

"Meskipun hampir tidak ada cara untuk mengetahui seperti apa produk jadi, paten ini mungkin merupakan indikasi terbaik tentang arah yang diambil Apple," kata CEO Vanarama, Andy Alderson.

Pada tahun 2016, ConceptsiPhone membuat video dari kemungkinan prototipe Apple Car, yang menampilkan tampilan dasbor lebar, konektivitas ke perangkat Apple lainnya, dan desain minimalis merek dagang perusahaan.

Laporan terbaru menunjukkan pengerjaan mobil Apple masih berlangsung, meskipun raksasa teknologi itu sangat tertutup mengenai kemajuannya.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar