Pelatihan Sebuah Keharusan bagi Peningkatan SDM Potensi SAR

KBRN, Mataram : Secara geografis, Indonesia berada di wilayah lingkaran api pasifik atau cincin api pasifik dimana merupakan pertemuan tiga lempeng tektonik dunia seperti lempeng indo-australia, eurasia, dan pasifik. Sehingga sangat rawan terjadinya bencana alam.

Hal tersebut disampaikan oleh Bupati Kabupaten Lombok Tengah H. Lalu Pathul Basri, S.I.P melalui Sekretaris daerah (Sekda) Lalu Firman Wijaya, S.T., M.T saat membuka kegiatan Rapat Koordinasi Potensi Pencarian dan Pertolongan (FKP3) dan Pelatihan Potensi Sar "Pertolongan Pertama" Selasa (17/5/2022).

Di Lombok Tengah terdapat kawasan Mandalika yang telah ditetapkan oleh pemerintah sebagai destinasi pariwisata super prioritas (DPSP). Berada di pesisir selatan yang berhadapan langsung dengan lempeng indo-australia.

"Sehingga potensi tsunami di wilayah ini cukup besar," kata Lalu Firman Wijaya.

Kawasan Mandalika memiliki sirkuit yang telah sukses menyelenggarakan event balap bertaraf internasional. Hal tersebut akan berdampak terhadap perkembangan arus transportasi darat, laut dan udara yang semakin tinggi. Seiring dengan hal tersebut akan berbanding lurus dengan terjadinya kecelakaan dan kondisi membahayakan manusia tanpa dapat diperkirakan sebelumnya.

Luasnya wilayah NTB, mengharuskan Kantor Pencarian dan Pertolongan Mataram melibatkan potensi SAR yang dimiliki dalam menjalankan tugas pokoknya.

Peningkatan kemampuan sumber daya manusia (SDM) melalui pelatihan merupakan sebuah keharusan untuk memberikan pelayanan operasi pencarian dan pertolongan yang efektif, efisien, dan aman.

"Pelatihan ini sebuah keharusan," pungkasnya.

Ia berharap kepada para peserta pelatihan agar bersungguh-sungguh memperhatikan dan menyerap ilmu-ilmu yang diberikan, sehingga akan menciptakan rasa aman. 

"Tidak kalah penting kesiapan fisik yang kuat," tambahnya.

Kegiatan pelatihan potensi SAR "Pertolongan Pertama (First Aider)" yang diselenggarakan oleh Kantor Pencarian dan Pertolongan Mataram dilaksanakan selama enam hari, sejak tanggal 17 hingga 22 Mei 2022, dengan jumlah peserta sebanyak 50 orang.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar