Polres Malang Serahkan Tiga Jaksa Gadungan ke Kejaksaan

KBRN, Malang : Satreskrim Polres Malang menyerahkan tersangka dan barang bukti perkara dugaan penipuan yang dilakukan oleh jaksa gadungan kepada Kejaksaan Negeri Kabupaten Malang, Kamis (12/5/2022). Didasarkan surat dari Kejaksaan Negeri Kabupaten Malang perihal Pemberitahuan Hasil Penyidikan dinyatakan sudah lengkap.

Ada 3 orang yang ditetapkan sebagai tersangka kasus itu, yakni  dua perempuan berinisial FRA (31) dan DTM (31), serta seorang pria berinisial RP (25). Kapolres Malang AKBP Ferli Hidayat melalui Kasat Reskrim, AKP Donny Kristian Bara'langi menyebutkan bahwa tersangka dijerat dengan Pasal 378 KUHPidana.

"Hari ini, Kamis 12 Mei 2022 Unit Pidana Umum Satreskrim Polres Malang telah melaksanakan tahap dua atau pelimpahan tersangka dan barang bukti kepada Kejaksaan Negeri Kabupaten Malang, perkara penipuan yang dilakukan oleh 3 orang tersangka yang mengaku sebagai pegawai kejaksaan," kata AKP Donny K. Bara'langi, Kamis (12/5/2022). 

Ia menjelaskan hasil pemeriksaan, modus kawanan pelaku ini yaitu mengaku sebagai Kajari dan Staf Kejaksaan yang menawarkan kepada para korban berupa lelang kendaraan hasil sitaan kejaksaan dengan harga murah, sehingga korban percaya dan menyerahkan sejumlah uang kepada tersangka.

"Namun sampai dengan sekarang korban tidak pernah menerima kendaraan tersebut, sampai pada akhirnya para korban mengetahui bahwa pelaku bukan seorang kajari atau pegawai kejaksaan,"terangnya.

Donny juga menjelaskan bahwa para pelaku sudah melancarkan aksi penipuan itu sejak tahun 2019 silam.

"Mereka memiliki peran masing-masing, pelaku utama berinisial FRA mengaku sebagai Kepala Kejaksaan Negeri Kota Malang, DTM mengaku sebagai istri jaksa dan RP berperan sebagai staf kejaksaan (anak buah FRA)," terangnya.

Ketiga pelaku diamankan di sebuah di hotel di Jogjakarta, Jumat (18/3/2022) malam, kemudian dilimpahkan ke Satreskrim Polres Malang untuk proses hukum lebih lanjut.

"Dari hasil penyidikan juga kami dapatkan keterangan bahwa hasil penipuan yang dilakukan ketiga pelaku ini, lebih dari 2 miliar rupiah. Beberapa korbannya ada di wilayah Kabupaten Malang," pungkas Donny.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar