Bagus Kahfi Ingin Bermain Di Eropa

KBRN, Jakarta : Bergabungnya Brylian Aldama ke salah satu agensi pemain bergengsi di Eropa membuka jalan bagi pemain lain untuk mengikuti jejak serupa. Salah satu yang berpotensi 

mendapatkan peluang yang sama adalah Bagus Kahfi, pemain yang berposisi penyerang di skuad Garuda 

Select.

Sepanjang mengikuti Program Garuda Select, pemain asal Magelang itu sangat menonjol. Sejak kembali bergabung dengan Garuda Select pada akhir tahun 2019, ia bahkan telah mencetak 14 gol.

Ketika ditanya soal arah kariernya ke depan oleh beberapa media yang tengah berada di Inggris yakni Bolasport, Vivanews, Bolanet, Goal, dan IDN Times, Bagus dengan mantap menjawab. "Saya 100 persen ingin berkarier di Eropa. Semua itu saya percayakan langsung kepada Dennis Wise soal ke klub mana saya akan bermain," ucap Bagus.

Hanya saja, Bagus saat ini tercatat sebagai bagian dari salah satu pemain di klub Indonesia yakni Barito Putra. Meski begitu, Bagus menyatakan bahwa ada klausul pihak klub akan mengizinkan jika ia diminati oleh klub Eropa, dan meminta semua pihak mendukungnya.

“Saya punya kontrak di Barito sampai 2021, tetapi ketika berangkat untuk Garuda Select, ada klausul kalau saya ditawar oleh klub Eropa, maka Barito akan mengizinkan demi perkembangan karier saya ke depan. Semoga Barito menepati itu," sambungnya.

Tujuan dari program Garuda Select adalah mencetak pemain dengan karakter dan kualitas yang dibutuhkan untuk bermain di Eropa. Brylian Aldama menjadi contoh nyata bahwa pengembangan sepak bola usia muda yang dijalani dengan baik dan sesuai dengan tahapan yang benar, akan menghasilkan bakat menjanjikan di masa mendatang.

"Semoga saja ada kesempatan menyusul Brylian. Intinya saya ingin bermain di Eropa," tutup Bagus Kahfi. 

Bagus dan Brylian merupakan pemain Garuda Select angkatan pertama yang kembali dipanggil untuk mengikuti pelatihan di Inggris dan Italia pada tahun kedua ini bersama beberapa pemain lainnya. Dennis Wise selaku Direktur Teknik Garuda Select juga memanggil tiga pemain lain yakni Fajar Fathur 

Rahman, David Maulana, dan Risky Sudirman. 

Mereka bersinergi dengan pemain-pemain dari angkatan kedua dalam melakoni pertandingan melawan tim-tim dari Inggris dan Italia.

Reaksi anda terhadap berita ini :

00:00:00 / 00:00:00