Perusak Fasilitas Tebet Eco Park Akan Dapat Kartu Merah

KBRN, Jakarta : Kepala Dinas Pertamanan dan Hutan Kota Provinsi DKI Jakarta Suzy Marsitawati mengatakan pihaknya akan menyiapkan kartu merah bagi pengunjung yang merusak fasilitas di Tebet Eco Park dengan hukuman tidak boleh mengunjungi taman itu selama tiga bulan.

"Yang melanggar selama tiga bulan tidak boleh masuk Taman Tebet. Pengunjung yang melanggar aturan akan diberikan kartu secara fisik berwarna merah dan surat pelanggaran akan dikirimkan melalui surat elektronik (e-mail)," kata Suzy di Balaikota, Jakarta, Senin (4/7/2022).

Lebih lanjut dia menjelaskan, bahwa pengawasan lebih ketat dilakukan karena rencananya masuk taman seluas 7,3 hektare itu menggunakan aplikasi Jakarta Kini (JaKi) sehingga memudahkan pelacakan.

"Kami akan beri surat teguran. Itu surat pelanggaran kepada yang bersangkutan melalui email karena waktu mereka daftar JaKI ada email," ujarnya.

Dengan menggunakan aplikasi itu, Pemprov DKI Jakarta membatasi jumlah kunjungan menjadi sekitar 8.000 orang pada hari biasa dan 10.000 hingga 16.000 pengunjung pada akhir pekan, dari sebelumnya belum dibatasi.

Sebagai informasi, hingga saat ini Tebet Eco Park  masih ditutup sementara karena  sedang dilakukan perbaikan sejumlah fasilitas yang rusak akibat membeludaknya kunjungan beberapa waktu lalu. Adapun sarana yang sedang tahap perbaikan di antaranya rumput dan fasilitas toilet. 

Sementara itu, terkait tempat bagi pedagang UKM di sekitar kawasan itu, akan disediakan kantong bagi pedagang kaki lima. Selain itu, pihaknya juga sudah menyiapkan kantong parkir dengan pemberlakuan zona rendah emisi.

Sebelumnya, pihaknya menyiapkan kantong parkir di kawasan itu ada di 10 lokasi dengan kapasitas bisa menampung 450 mobil dan 1.800 motor.

Adapun kantong parkir di sekitar Taman Kota Tebet di antaranya di SMP 73, SD Muhammadiyah, Rusun Harum Tebet, dan Lapangan Basket, Panti Sosial, TPS, Kopi Nako, serta SPBU terdekat.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar