Tragedi Kemanusiaan di Sigi, PKS: Menyakiti dan Mengoyak Persatuan Bangsa!

KBRN, Jakarta : Partai Keadilan Sejahtera (PKS) menyampaikan turut berduka cita yang mendalam atas tragedi pembunuhan terhadap satu keluarga di Desa Lemba Tongoa, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah oleh sejumlah orang tak dikenal (OTK) serta pembakaran sejumlah rumah warga.

“Kami mengecam keras tragedi kemanusiaan di Sigi yang telah menyakiti dan menciderai nilai kemanusiaan yang beradab,” ujar Presiden PKS Ahmad Syaikhu, Selasa (1/12/2020).

Menurutnya, peristiwa di Sigi itu bertentangan dengan nilai-nilai Pancasila dan ajaran agama apa pun, serta mengoyak persatuan bangsa.

Bahkan, kata Syaikhu, berdasarkan Al Qur'an Surat Al Maidah ayat 32, membunuh satu jiwa manusia tanpa sebab maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya.

“Barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan dimuka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya,” ungkapnya.

PKS pun mendesak aparat penegak hukum segera mengusut tuntas tragedi kemanusiaan di Sigi, agar masyarakat tenang dan situasi kondusif.

“Pelaku harus diganjar dengan hukuman yang adil dan setimpal sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku,” ucap Syaikhu.

Ia menegaskan bahwa Negara harus selalu hadir dan menjamin rasa aman bagi seluruh rakyat Indonesia. “Bukan hanya di Sigi, ke depan negara harus menghentikan berbagai upaya kejahatan terhadap kemanusiaan di wilayah-wilayah lainnya,” tuturnya.

Syaikhu juga mengajak masyarakat Indonesia untuk terus menguatkan kerukunan, memperbanyak silaturahmi, serta saling menjaga satu sama lain dari segala upaya kejahatan terhadap kemanusiaan yang akan membuat kekacauan dan menciderai nilai-nilai kemanusiaan.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00