FOKUS: #VAKSIN COVID-19

Februari, 40 Juta Vaksin untuk Negara Miskin

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus (Deutsche Welle)

KBRN, Jenewa: Pfizer-BioNTech akan mengirimkan 40 juta vaksin virus corona pertama ke negara-negara miskin bulan depan. Skema COVAX WHO ditujukan bagi 20% populasi rentan tahun ini.

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan skema badan PBB-nya, COVAX, telah mencapai kesepakatan dengan pembuat vaksin Pfizer-BioNTech untuk distribusi 40 juta dosis bagi negara-negara miskin.

Sebanyak 150 juta dosis vaksin AstraZeneca lainnya akan dikeluarkan pada kuartal pertama 2021 di bawah COVAX - dengan asumsi keluar izin keamanan WHO, kata Seth Berkley, kepala eksekutif dana vaksinasi swasta-publik GAVI.

Berbicara dalam konferensi pers di Jenewa, kepala badan PBB Tedros menambahkan bahwa "komitmen" baru AS di bawah Presiden baru Joe Biden untuk bergabung dengan COVAX berarti "bahwa kita semakin dekat untuk memenuhi" janji skema tersebut, seperti dikutip dari Deutsche Welle, Sabtu (23/1/2021).

Diluncurkan tahun lalu sebelum vaksin tersedia, tujuan awal COVAX adalah untuk mengimunisasi 20% mereka yang paling rentan dari negara miskin yang terancam virus corona. Awal pekan ini, Tedros mengecam negara-negara kaya karena melakukan penimbunan.

Ketua Pfizer Albert Bourla mengatakan pada konferensi virtual di Jenewa bahwa pengiriman awal akan dilakukan berdasarkan asas nirlaba, menambahkan negara-negara berkembang harus memiliki "akses yang sama ke vaksin seperti negara-negara lain di dunia."

Pengumuman Jenewa muncul ketika negara-negara kaya menyuntik jutaan vaksin, beberapa menggunakan vaksin yang diperoleh berdasarkan kesepakatan bilateral, dicela secara resmi, misalnya, oleh UE.

Ditanya berapa banyak dosis vaksin yang mungkin diproduksi oleh semua produsen tahun ini, Berkley dari GAVI mengatakan: "Saya pikir kita berbicara tentang angka dalam kisaran enam hingga tujuh miliar dosis."

Vaksin Cina dan Rusia, jika terbukti aman dan mujarab, juga dapat ditambahkan ke COVAX, Berkley menambahkan.

"Kami masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan," kata kepala WHO Tedros, "tetapi cahaya di ujung terowongan terus bertambah terang."

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00