Rupiah dan Tari Bali Masuk SMP Australia

Suasana murid kelas 9 mengikuti simulasi jual beli dipandu oleh Konsul Penerangan, Sosial, dan Budaya KJRI Sydney Farih Mufti, Senin (27/6/2022). (Foto: KJRI Sydney)
Suasana Murid Kelas 7 dan 8 mengikuti workshop Tari Bali dipandu staf Atase Pendidikan dan Kebudayaan KBRI Canberra I Gede Eka Riyadi, Senin (27/6/2022). (Foto: KJRI Sydney)
Suasana murid kelas 7 dan 8 mengikuti simulasi jual beli dipandu oleh Konsul Penerangan, Sosial, dan Budaya KJRI Sydney Farih Mufti, Senin (27/6/2022). (Foto: KJRI Sydney)
Suasana Murid Kelas 7 dan 8 mengikuti workshop Tari Bali dipandu staf Atase Pendidikan dan Kebudayaan KBRI Canberra I Gede Eka Riyadi, Senin (27/6/2022). (Foto: KJRI Sydney)
Suasana Murid Kelas 7 dan 8 mengikuti workshop Tari Bali dipandu staf Atase Pendidikan dan Kebudayaan KBRI Canberra I Gede Eka Riyadi, Senin (27/6/2022). (Foto: KJRI Sydney)

KBRN, Adelaide: KBRI Canberra dan KJRI Sydney menggelar program Indonesia Goes to School yang diselenggarakan di Cardijn College, Adelaide, Senin (27/6/2022). Program ini disambut antusias 28 murid Kelas 7, 8 dan 9 Cardijn College.

Dalam keterangan tertulis Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Sydney, Rabu (29/6/2022), program "Indonesia Goes to School" kali ini terdiri dari dua kegiatan paralel, yakni simulasi jual beli dan workshop tari Bali. Simulasi jual beli dan dibawakan oleh Farih Mufti, Konsul Penerangan, Sosial, dan Budaya KJRI Sydney. 

Simulasi diawali dengan pengenalan mata uang Rupiah dan beberapa produk makanan dan minuman Indonesia, seperti mie instan, teh kemasan, kopi, permen, wafer, dan makanan ringan lainnya. Sejumlah kerajinan dan produk UMKM Indonesia turut ditawarkan, seperti boneka, topi, kalung asesoris, sepatu, sandal, tas, dan peralatan makan bambu. Berbagai produk yang ditawarkan merupakan bentuk dukungan yang diberikan Indonesian Trade Promotion Centre (ITPC) Sydney dan usaha milik diaspora Indonesia di Sydney yang menjual produk UMKM, Two Baskets.

Para murid kemudian dibagi menjadi beberapa kelompok penjual dan pembeli yang keduanya dibekali sampel uang Rupiah dan khusus penjual dibekali aneka produk Indonesia. Dalam waktu 15 menit, penjual diminta untuk menjual seluruh barang dengan profit semaksimal mungkin, sementara pembeli diminta unutk membeli seluruh barang dengan harga serendah mungkin. Kegiatan ini mengasah kemampuan menawar para murid, serta sarana pembelajaran dalam pengenalan beberapa kosa kata Bahasa Indonesia yang sangat berguna ketika mereka berkunjung dan berbelanja di tempat-tempat wisata di Indonesia.

Sementara itu, workshop Tari Bali dibawakan oleh I Gede Eka Riyadi, staf Atase Pendidikan dan Kebudayaan KBRI Canberra. Pria yang biasa disapa Bli Gede ini mempresentasikan dua Tari Topeng Bali, yakni Tari Topeng Jenaka dan Tari Topeng Orang Tua, serta sejarah dan filosofi kedua jenis tari tersebut. Dengan menggunakan kostum tarian lengkap, Bli Gede memperagakan Tari Topeng dan mengajak para murid untuk ikut menari. Para murid mengikuti gerakan demi gerakan secara antusias.

Dua program ini digelar setelah acara penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) antara KBRI Canberra dan Catholic Education South Australia (CESA).

Mimi Thorpe, diaspora Indonesia yang berasal dari Aceh dan menjadi guru Bahasa Indonesia di Cardijn College, menyampaikan terima kasih kepada KBRI Canberra dan KJRI Sydney yang telah menyelenggarakan program Indonesia Goes to School dengan kegiatan simulasi jual beli dan workshop tari Bali yang sangat bermanfaat. 

Kaine Ewin, murid kelas 9, mengungkapkan bahwa simulasi jual beli sangat menyenangkan karena selain mempraktikkan kemampuan tawar menawar, ia juga merasakan lezatnya produk makanan dan minuman Indonesia. 

“Workshop tari Bali sangat keren,” ujar Kaelan Flatman, murid kelas 9, yang berkesempatan mengikuti gerakan tari Bali bersama murid-murid lainnya.

Bahasa Indonesia merupakan salah satu bahasa asing popular yang telah menjadi bagian dari program pembelajaran di Cardijn College selama 20 tahun. Bahasa Indonesia merupakan pelajaran wajib bagi murid kelas 7 dan 8, serta pelajaran pilihan bagi murid kelas 9-12.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar