Jejak Rusia Mendominasi Pasokan Nuklir Dunia

Ilustrasi nuklir. (Foto: Istimewa)

KBRN, Jakarta: Banyak negara harus rela melepaskan ketergantungan minyak dan gas alam Rusia. Terutama, bagi negara di Uni Eropa. Tepatnya, usai keputusan Rusia melakukan invansi di Ukraina sejak Februari 2022.

Tidak hanya itu, Rusia juga menjadi pemain dominan dalam rantai pasokan global teknologi reaktor nuklir, sehingga banyak negara, terutama Barat, harus mempersiapkan diri menjadi mandiri di masa depan.

Hal ini disampaikan dalam makalah baru yang ditulis oleh Paul Dabbar, mantan Wakil Sekretaris Energi untuk Ilmu Pengetahuan di Departemen Energi, dan Matthew Bowen, sarjana penelitian di Pusat Kebijakan Energi Global Columbia dilansir dari laman CNBC, Selasa (24/5/2022).

Menurut laporan yang diterbitkan oleh Pusat Kebijakan Energi Global Universitas Columbia, pada Senin (23/5/2022) tersebut, tercatat ada 439 reaktor nuklir yang beroperasi di seluruh dunia pada tahun 2021.

Dari jumlah tersebut, sebanyak 38 di antaranya berada di Rusia, 42 tambahan dibuat dengan teknologi reaktor nuklir Rusia, dan 15 lainnya sedang dibangun pada akhir tahun 2021 sedang dibangun dengan teknologi Rusia.

"Lebih banyak investasi di fasilitas pertambangan, konversi, dan pengayaan mungkin diperlukan untuk sepenuhnya melepaskan rantai bahan bakar nuklir Barat dari keterlibatan Rusia," tulis Dabbar dan Bowen dalam laporan mereka.

"Namun, menambahkan kapasitas konversi baru yang cukup dan kapasitas pengayaan akan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk mencapainya."

"Kekhawatiran mereka adalah bahwa dalam satu atau dua tahun, mungkin kurang, produk uranium Rusia akan diizinkan kembali ke pasar nasional dan akan melemahkan mereka, menyebabkan mereka kehilangan investasi mereka," kata Dabbar dan Bowen.

Menurut laporan tersebut, jika suatu negara belum membangun reaktor nuklir, maka mereka dapat, sejak awal, memutuskan untuk tidak membuat kontrak dengan Rusia.

Amerika Serikat (AS), Prancis, Korea, dan China adalah opsi pemasok energi yang layak.

Sementara, jika suatu negara sudah memiliki model reaktor nuklir Rusia, VVER (water-water energy reactor) maka mungkin akan mencari suku cadang dan layanan perbaikan ke Rusia.

Dalam hal ini, negara dapat memperoleh bantuan perbaikan dari Westinghouse, yang berkantor pusat di Pennsylvania, menurut laporan.

Terkait masalah bahan bakar, reaktor fisi nuklir berbahan bakar uranium yang diperkaya. Rusia menambang sekitar 6% dari uranium mentah yang diproduksi setiap tahun. Ini merupakan jumlah yang bisa diganti jika negara lain, yang memiliki penambangan uranium.

Namun, uranium tidak langsung masuk dari tambang ke reaktor nuklir. Sebab, itu harus melalui konversi dan pengayaan sebelum dapat digunakan sebagai bahan bakar dalam reaktor nuklir.

"Di sini, Rusia adalah pemain yang dominan. Rusia memiliki 40% dari total infrastruktur konversi uranium di dunia pada tahun 2020, dan 46% dari total kapasitas pengayaan uranium di dunia pada tahun 2018," menurut laporan tersebut.

Di sinilah AS dan negara-negara sekutu perlu memusatkan perhatian mereka. Sebab selain Rusia, kemampuan konversi dan pengayaan uranium ini ada di Kanada, Prancis, Jerman, Belanda, Inggris, dan AS.

AS perlu bersiap untuk bahan bakar yang masuk ke reaktor canggih, dan saat ini sedang dalam pengembangan. Bahkan, membutuhkan uranium yang diperkaya hingga 15 hingga 19,75%.

Reaktor air ringan konvensional yang saat ini beroperasi di AS menggunakan uranium yang diperkaya untuk antara 3 sampai 5%.

Di AS hanya ada satu fasilitas konversi uranium di Metropolis, Illinois.

Itu pun, telah siaga sejak November 2017 dan tidak akan dapat kembali beroperasi hingga 2023.

Walaupun, lokasi itu dapat mengkonversi 7.000 ton uranium per tahun. Namun, untuk meningkatkan hingga 15.000 ton per tahun, dibutuhkan satu pabrik lebih lama dari 2023.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar