Krisis Air Membayangi Penduduk Tonga Usai Tsunami

(Reuters)

KBRN, Tonga: Dua kapal angkatan laut Selandia Baru akan tiba di Tonga pada hari Jumat (20/1/2022) membawa pasokan air kritis untuk negara kepulauan Pasifik yang terguncang akibat letusan gunung berapi dan tsunami dan sebagian besar terputus dari dunia luar.

Sedikitnya tiga orang tewas dan ratusan rumah di pulau-pulau kecil terluar Tonga hancur setelah letusan besar Sabtu memicu gelombang tsunami yang bergulung di pulau-pulau tersebut, rumah bagi 105.000 orang.

Dengan bandara Tonga yang diselimuti abu vulkanik dan komunikasi terhambat oleh putusnya kabel bawah laut, informasi tentang skala kehancuran sebagian besar datang dari pesawat pengintai.

Tetapi foto-foto yang diposting di media sosial mengungkapkan lebih banyak kehancuran pada hari Rabu, menunjukkan daerah pesisir di mana pohon-pohon dan bangunan telah hanyut dan lingkungan ditutupi dengan lapisan abu tebal. Orang-orang bekerja sama untuk membersihkan puing-puing dan memeriksa reruntuhan rumah mereka.

Palang Merah mengatakan timnya di Tonga telah mengonfirmasi bahwa air asin dari tsunami dan abu vulkanik mencemari air minum puluhan ribu orang.

"Mengamankan akses ke air minum yang aman adalah prioritas mendesak yang penting ... karena ada peningkatan risiko penyakit seperti kolera dan diare," kata Katie Greenwood dari Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah, seperti dikutip dari Reuters, Kamis (20/1/2022).

Selandia Baru mengatakan Tonga, salah satu dari sedikit negara yang bebas dari virus corona baru, telah setuju menerima dua kapalnya, Aotearoa dan Wellington, meskipun ada kekhawatiran tentang mengimpor wabah COVID-19 yang akan memperburuk krisisnya.

Simon Griffiths, kapten Aotearoa, mengatakan kapalnya membawa 250.000 liter air, bersama dengan persediaan lainnya, dan memiliki kapasitas untuk memproduksi 70.000 liter lagi per hari.

Gunung berapi Hunga Tonga-Hunga Ha'apai meletus sekitar 65 km dari ibu kota Tonga dengan ledakan yang terdengar 2.300 km jauhnya di Selandia Baru, dan mengirimkan tsunami melintasi Samudra Pasifik.

James Garvin, kepala ilmuwan di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA, mengatakan kekuatan letusan diperkirakan setara dengan lima hingga 10 megaton TNT, atau lebih dari 500 kali bom nuklir yang dijatuhkan Amerika Serikat di kota Jepang. Hiroshima pada akhir Perang Dunia Kedua.

Gelombang setinggi 15 meter menghantam gugusan pulau terluar Ha'apia, menghancurkan semua rumah di Pulau Mangga, serta pantai barat pulau utama Tonga, Tongatapu, di mana 56 rumah hancur atau rusak parah, menurut kantor perdana menteri.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar